Nasyid

Thursday, April 12, 2012

Mengapa Umat Islam Tidak Berjihad Di Patani?

Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah lagi maha Penyayang.

Berdasarkan pemerhatian saya,

1) Berita sebenar mengenai permasalahan umat Islam patani tidak sampai ke Malaysia, tv malaysia tidak memberikan berita yang benar mengenai selatan thailand, untuk membendung kegiatan jihad fisabilillah. Jika umat Islam malaysia tahu mengenai hal ini, mesti ada di kalangan mereka yang sensitive, oleh itu berita-berita yang sampai ke pengetahuan kami hanyalah berita-berita yang memburuk-burukkan mujahidin dan pejuang Islam.

Kami tidak tahu bahawa patani itu ialah palestin. Tidak pernah tahu sedikitpun. bahkan kami menyangka bahawa umat islam patani itu menumpang di negara kafir, walhal yang sebenarnya kafir yang menjajah negeri islam.


2) Umat Islam tidak kenal sejarah Islam, sejarah perjuangan umat islam menentang penjajah.

3) Berkeinginan berjihad tapi dipesongkan ke arah lain oleh manusia dan juga iblis.

4) Umat Islam kini tidak diajar berjihad fisabilillah. Malah dijauhkan dari jihad fisabilillah, kefardhuan jihad dihapuskan.

5) Berkeinginan jihad, tapi tidak mempunyai kemampuan untuk melaksanakannya.

6) Mampu berjihad, tapi dikuasai penyakit cinta dunia takut mati.

7) Sebab Asasnya yang sebenar ialah kerana iman lemah.

8) Generasi muda mudi Islam telah terjebak ke dalam perangkap-perangkap yahudi yang bertujuan nak merosakkan Islam.



Jika ada tarbiyah, latihan dan rekrut mujahid, itu sangat bagus sekali.

Wallahua'lam.

Friday, March 30, 2012

Membentuk Individu Hebat


Membentuk individu hebat merupakan langkah pertama bagi menegakkan khilafah. Iya, saya akui bahawa hanya dengan mengucap syahadah dan berjihad sehingga syahid, kita masuk syurga free. Itu benar. Tapi, pada masa yang sama, mampukah individu yang tidak hebat untuk melakukan aksi berani seperti itu?

Maksud saya, mampukah orang yang lalai hatinya dengan duniawi, dan lemah jiwanya dengan maksiat untuk tampil merempuh ketakutan, lapar, kesakitan dan maut di jalan Allah?

Sudah tentu tidak mampu, Islam itu besar, hanya mampu didokong oleh insan-insan yang berjiwa besar dan kuat. Hal ini memelukan kepada tarbiyah iman.

Cuba kita renungkan kisah peperangan mujahid Ikhwanul Muslimin dengan tentera Israel, Ikhwan telah memilih mujahid terbaiknya untuk berjihad, dan kesemua yang dihantar untuk berjihad itu tiada seorang pun yang menyerah diri, tiada seorang pun yang tertawan, sebaliknya semuanya syahid.

Hal ini membuatkan ketua tentera Israel kagum dengan kehebatan tentera Ikhwan, lalu dia berkata, andai dia diberikan tentera yang mantap seperti tentera Ikhwan nescaya dia akan menakluki dunia ini.

Oleh itu, kita dapat berlajar dari kisah ini mengenai peri-pentingnya tarbiyah iman dan pembentukan individu muslim. Pembentukan jiwa dan rohani yang kuat. Ini juga termasuk dalam I'dad yang penting. Bahkan menjadi sumber primer kekuatan untuk jihad.

Umar Mukhtar dan tenteranya tidaklah memiliki kekuatan yang besar untuk berjihad, tapi apa yang mendorong mereka agar berani berjihad? sedangkan menyerah diri itu lebih selamat. Mengapa umar lebih memilih jihad berbanding kesenangan?

Semua ini ialah kerana keimanan dan kehebatan jiwanya.

Oleh itu, kita mestilah menjadikan diri kita sebagai indvidu yang hebat dan mantap rohani jiwanya.

Tentera Solahuddin Ayyubi merupakan tentera yang bukan sekadar tidak tinggal tahajjud, malah hebat dan mahir bermain pedang. Mereka hebat juga dari segi stratergi perang, mahir berperang dan hebat dari pelbagai segi.

Oleh itu, kita mestilah menjadikan diri kita sebagai individu yang hebat dari segi rohaninya dan menjadikan diri kita sebagai individu yang hebat dari pelbagai segi.

Mendapat Syurga Hanya Dengan Jihad

SYAHID SELEPAS MENGUCAPKAN SYAHADAH


Suatu ketika tatkala Rasulullah s.a.w. sedang bersiap di medan perang Uhud, tiba-tiba terjadi hal yang tidak terduga. Seorang lelaki yang bernama Amar bin Thabit telah datang menemui Baginda s.a.w.. Dia rupanya ingin masuk Islam dan akan ikut perang bersama Rasulullah s.a.w. Amar ini berasal dari Bani Asyahali. Sekalian kaumnya ketika itu sudah Islam setelah tokoh yang terkenal Saad bin Muaz memeluk Islam. Tetapi Amar ini enggan mengikut kaumnya yang ramai itu. Keangkuhan jahiliyyah menonjol dalam jiwanya, walaupun dia orang baik dalam pergaulan. Waktu kaumnya menyerunya kepada Islam, ia menjawab, “Kalau aku tahu kebenaran yang aku kemukakan itu sudah pasti aku tidak akan mengikutnya.” Demikian angkuhnya Amar.

Kaum Muslimin di Madinah pun mengetahui bagaimana keanehan Amar di tengah-tengah kaumnya yang sudah memeluk Islam. Ia terasing sendirian, hatinya sudah tertutup untuk menerima cahaya Islam yang terang benderang. Kini dalam saat orang bersiap-siap akan maju ke medan perang, dia segera menemui Rasulullah s.a.w. , menyatakan dirinya akan masuk Islam malah akan ikut berperang bersama angkatan perang di bawah pimpinan Rasulullah s.a.w. . Pedangnya yang tajam ikut dibawanya.

Rasulullah s.a.w. menyambut kedatangan Amar dengan sangat gembira, tambah pula rela akan maju bersama Nabi Muhammad s.a.w.. Tetapi orang ramai tidak mengetahui peristiwa aneh ini, kerana masing-masing sibuk menyiapkan bekalan peperangan. Di kalangan kaumnya juga tidak ramai mengetahui keIslamannya. Bagaimana Amar maju sebagai mujahid di medan peperangan. Dalam perang Uhud yang hebat itu Amar memperlihatkan keberaniannya yang luar biasa. Malah berkali-kali pedang musuh mengenai dirinya, tidak dipedulikannya. Bahkan dia terus maju sampai saatnya dia jatuh pengsan.

“Untuk apa ikut ke mari ya Amar?” Demikian tanya orang yang hairan melihatnya, sebab sangka mereka dia masih musyrik. Mereka kira Amar ini masih belum Islam lalau mengikut sahaja pada orang ramai. Dalam keadaan antara hidup dan mati itu Amar lalu berkata, “Aku sudah beriman kepada Allah s.w.t. dan Rasul-Nya, lalu aku siapkan pedangku dan maju ke medan perang. Allah s.w.t. akan memberikan syahidah padaku dalam waktu yang tidak lama lagi.” Amar meninggal. Rohnya mengadap ke hadrat Illahi sebagai pahlawan syahid. Waktu hal ini diketahui Rasulullah s.a.w. , maka Baginda s.a.w. pun bersabda,: “Amar itu nanti akan berada dalam syurga nantinya.” Dan kaum Muslimin pun mengetahui akhir hayat Amar dengan penuh takjub, sebab di luar dugaan mereka. Malah Abu Hurairah r.a sahabat yang banyak mengetahui hadith Rasulullah s.a.w. berkata kaum Muslimin, “Cuba kamu kemukakan kepadaku seorang yang masuk syurga sedang dia tidak pernah bersyarat sekalipun juga terhadap Allah s.w.t..”

“Jika kamu tidak tahu orangnya.” Kata Abu Hurairah r.a lagi, lalu ia pun menyambung, ujarnya, “Maka baiklah aku beritahukan, itulah dia Amar bin Thabit.” Demikianlah kisah seorang yang ajaib, masuk syurga demikian indahnya. Ia tidak pernah solat, puasa dan lain-lainnya seperti para sahabat yang lain, sebab dia belum memeluk Islam. Tiba-tiba melihat persiapan yang hebat itu, hatinya tergerak memeluk Islam sehingga ia menemui Rasulullah s.a.w.. Ia menjadi Muslim, lalu maju ke medan perang, sebagai mujahid yang berani. Akhirnya tewas dia dengan mendapat syahadah iaitu pengakuan sebagai orang yang syahid. Mati membela agama Allah s.w.t. di medan perang. Maka syurgalah tempat bagi orang yang memiliki julukan syahid. Rasulullah s.a.w. menjamin syurga bagi orang seperti Amar ini.

Sumber: http://dakchomey.wordpress.com/2008/05/01/syahid-selepas-mengucapkan-syahadah/

Sunday, March 25, 2012

CARA MENGEMBALIKAN KHILAFAH ISLAM

CARA MENGEMBALIKAN KHILAFAH ISLAM



(1) Mula-mula sekali kita mahu diwujudkan individu muslim; iaitu individu muslim dalam pemikirannya, muslim dalam aqidahnya, muslim dalam segala tingkah laku serta perasaannya. Muslim dalam segala tindak-tanduknya. Ini dinamakan pembentukan keperibadian kita.

(2) Selepas itu kita mahu diwujudkan rumahtangga muslim, iaitu rumahtangga yang bersifat muslim dalam fikirannya, muslim dalam aqidahnya, muslim dalam segala tingkah laku serta perasaannya, muslim dalam segala amalan serta tindak tanduk. Bagi mencapai matlamat ini kita memelihara wanita sama seperti mana kita memelihara angkatan pemuda. Ini dinamakan pembetukan keluarga kita.

(3) Selepas itu kita mahu diwujudkan umat Islamiyah, iaitu umat bersifat muslim dalam semua sudut yang tersebut tadi. Bagi mencapai maksud ini kita bekerja supaya seruan dakwah kita sampai ke setiap buah rumah. Kita berusaha supaya suara kita kedengaran hingga ke setiap tempat, supaya fikrah kita ini berpeluang meresap masuk keseluruh dusun dan desa, pekan dan bandar, kota dan negeri. Dalam hal ini kita tidak boleh kedekut tenaga seperti mana kita tidak akan membiarkan mana-mana wasilah yang mampu kita lakukan.


(4) Selepas itu kita mahu diwujudkan kerajaan Islam. Kerajaan yang memimpin umat ini menuju ke masjid, yang boleh mendorongkan orang ramai ke arah petunjuk Islam seperti mana didorongkan para sahabat Rasulullah s.a.w dahulu seperti Abu Bakar dan Umar. Untuk mencapai maksud ini kita tidak boleh menerima sebarang pemerintahan kerajaan yang tidak bertapak di atas asas Islam dan tidak mengambil ajaran dari sumbernya(Al-Quran dan As-Sunnah). Kita tidak dapat mengakui parti-parti sekular yang ada sekarang. Kita tidak dapat menerima segala bentuk dan corak yang sudah usang yang dipaksakan kepada kita oleh orang kafir dan musuh-musuh Islam supaya kita berhukum dengan undang-undang mereka. Akan tetapi sebaliknya kita akan terus bertindak untuk menghidupkan semua sistem pemerintahan Islam dalam semua bidangnya sehinggalah terbentuknya kerajaan Islam di atas asas sistem fikrah kita ini.

(5) Selepas itu kita mahu mencantumkan semula setiap bahagian tanahair Islam kita, tanahair yang telah dipecah belahkan oleh politik barat dan yang dihapuskan perpaduannya oleh sikap tamak-tamak dan haloba negeri-negeri Eropah. Bagi mencapai tujuan ini kita tidak dapat menyetujui segala pembahagian sempadan dan negara yang dilakukan dengan tujuan politik seperti yang ada sekarang. Kita juga tidak menerima segala perjanjian antarabangsa yang menyebabkan tanahair umat Islam dipecah-belahkan menjadi negeri-negeri kecil yang lemah dan dikotak katikkan supaya mudah ditelan oleh para perampas. Kita juga tidak akan berdiam membisu terhadap perbuatan menceroboh kebebasan umat-umat yang lemah ini dan segala bentuk cengkaman ke atas mereka. Mesir, Syria, Iraq, Saudi, Yaman, Libya, Tunisia, Algeria, Morocco, Malaysia dan setiap jengkal bumi yang di dalamnya terdapat insan muslim yang mengucapkan Lailaha illa Allah, semuanya itu adalah merupakan tanahair Islam yang terbesar. Kita terus menerus berusaha demi untuk memerdekakannya dan menyelamatkan serta melepaskannya dari cengkaman luar dan akhirnya mencantumkannya semula segala bahagiannya yang bercerai-berai itu.

Jika sekiranya seseorang Jerman itu meletakkan dirinya sebagai pembela kepada sesiapa sahaja orang yang berketurunan darah Jerman, maka aqidah Islam pula mewajibkan setiap orang muslim sebagai pembela kepada setiap insan yang meresap masuk ke dalam dirinya ajaran kitab Qur’an. Menurut istilah Islam, faktor-faktor keturunan darah-daging tidak boleh dianggap lebih kuat hubungannya dari faktor iman kepada Allah. Dalam persoalan ini aqidah Islam itu yang merupakan segala sesuatu kerana iman itulah yang membezakan di antara kasih sayang dengan kebencian.

(6) Selepas ini kita mahu pula panji-panji Allah itu kembali berkibaran di angkasa segala pelusuk dunia yang pada suatu masa dulu pernah menikmati kebahagiaan hidup di bawah fikrah Islam, iaitu negeri-negeri yang pernah berkumandang suara azan dengan ucapan takbir dan tahlil membesarkan Allah. Kemudian malangnya negeri-negeri tersebut menjadi malap cahayanya lalu jatuh semula ke tangan kafir setelah beriman. Sepanyol, Sicily, negeri-negeri Balkan(Bosnia, Croatia, Serbia dll) dan Itali Selatan semuanya itu adalah negeri-negeri kepunyaan umat Islam yang mesti kembali semula kepangkuan Islam. Laut Mediterranean dan Laut Merah sebagai dua tasik kepunyaan umat Islam mestilah dikembalikan seperti sediakala.

Jika sekiranya Mussolini (Diktator Italy semasa perang dunia kedua) berpendapat bahawa beliau berhak mengambil empayar Rom yang telah diwujudkan di atas asas kehalobaan dan hawa nafsu, maka kita pula berpendapat bahawa kita adalah berhak mengembalikan keagungan empayar Islam yang telah diwujudkan di atas asas keadilan dan keinsafan dengan tujuan menyebarkan cahaya serta petunjuk bagi seluruh umat manusia.

(7) Selepas itu, di samping perkara-perkara yang dicita-citakan tadi, kita mahumencanangkan seruan dakwah kita kepada seluruh dunia dan kita mahu menyampaikannya kepada sekalian umat manusia sehingga meresap keseluruh pelusuk bumi dan sehingga tunduklah setiap makhluk yang angkuh itu kepada seruan tersebut, agar tidak lagi berlaku fitnah dan kembalilah ugama itu semuanya kepada Allah. Pada ketika itu bergembiralah orang-orang mukmin dengan pertolongan Allah. Allah pasti menolong sesiapa yang di kehendakinya kerana Dia adalah Maha Gagah lagi Maha Penyayang.

Perlu di sebut bahawa setiap tahap program induk tadi telah lengkap mempunyai perencanaannya, pecahan serta wasilah-wasilah yang boleh digunakan. Tetapi di sini kita memadai dengan serba ringkas tanpa membicarakannya dengan panjang dan perincian. Allah jualah tempat kita memohon pertolongan dan memadailah Dia sebagai tumpuan kita dan sebaik-baik pengawal.
Biarlah orang-orang yang culas serta pengecut itu berkata kononnya dakwah kita ini “hanya suatu angan-angan yang begitu jauh dan suatu dongengan yang menawan hati manusia.

Sebenarnya itulah yang dikatakan kedayusan yang kita tidak pernah kita kenali dan tidak juga diajar oleh Islam. Itulah dia yang dikatakan al-wahn atau sifat pengecut yang dilemparkan ke dalam hati umat kita ini lalu mendedahkannya kepada musuh-musuh, dan itulah yang dikatakan kemusnahan hati sanubari serta kekosongannya dari iman dan inilah yang merupakan sebab kejatuhan umat Islam.

Namun demikian, kita tetap mengistiharkan dengan jelas serta terus terang bahawasesiapa orang muslim yang tidak percaya kepada program induk dakwah kita ini dan tidak bekerja untuk menjayakannya maka mereka tidak langsung mempunyai saham kepada Islam. Eloklah ia mencari fikrah lain untuk dipercayai dan bekerjalah dengan ideologi tersebut.

sumber: http://rushsina.blogspot.com/2011/12/cara-mengembalikan-khilafiah-islam.html



.......................................................................



Tambahan dari ana ialah perlu disedari bahawa kebangkitan Islam tidak akan lancar jika ianya tidak diawasi dengan pedang jihad. Kebangkitan Islam akan tersekat dengan ganggu gugat musuh-musuh Allah.

Disinilah kepentingan perang jihad nampak jelas apabila tanpanya, kebangkitan Islam akan dengan mudah dicantas oleh musuh Allah.

Maka bersiaplah untuk jihad.

Friday, March 23, 2012

Apa Yang Dapat Kita Sumbangkan Untuk Islam?

1) Kembali kepada Allah dan Rasul
2) Dapatkan tarbiah iman, ilmu, dan fizikal
3) Siapkan hati untuk meninggalkan dunia, mencari keredhoan Allah dan syurga (syahid)
4) Siapkan diri menjadi mujahid sholeh bertaqwa
5) Siapkan wang dan latihan-latihan askariah
6) Membuat pakatan dan kesatuan jihad
7) Lakukan perancangan dan stratergi, kenali musuh kita
8) Berhijrah ke negeri jihad
9) Memerangi musuh-musuh Allah sehingga tercapai salah satu dari dua kejayaan; menang atau terbunuh syahid.

Bangkitkan semangat jihad umat seluruh dunia. Sebarkan kesedaran jihad kepada setiap muslim. Mendidik generasi muda sejak kecil menjadi mujahid. Tidak mendengar kata-kata munafiq yang mengajak meninggalkan pedang. Tidak mendengar fatwa jihad dari ulama yang tidak menunaikan fardhu jihad. Pelajari jihad dari ulama yang berjihad. Tidak termasuk ke dalam perangkap yahudi dan propaganda mereka. Kuat dan teguhkan jiwa. Bacakan fadhilat-fadhilat jihad. Bacakan fadhilat-fadhilat mati syahid. Ceritakan kisah-kisah jihad Rasulullah dan para sahabat serta kisah para syuhada, tidak lupa kisah pahlawan-pahlawan Islam sepanjang zaman. Mengumpul dana kewangan untuk mengisi keperluan-keperluan jihad. Menjauhi perpecahan sesama umat. Membimbing anak muda yang bersemangat jihad untuk menjadi mujahid yang kuat. Memberi latihan ketenteraan kepada pemuda yang bersemangat. Menghasilkan mujahid-mujahid yang hebat. Merekrut mujahid baru ke medan jihad.

Dalam situasi jihad fardhu ain, hal yang paling utama selepas iman ialah berjihad fi sabilillah. Jihad amalan paling afdhal selepas iman ketika sekarang ini.

Luahan dari hatiku

Bertapa duka citanya hatiku mengenangkan sejarah pahlawan-pahlawan Islam yang berjihad mati-matian.. mereka mengorbankan hidup dan nyawa mereka demi menegakkan Islam.. Sehingga akhirnya Islam kuat dan gah kerana tumpahan darah mereka..

Kini, umat ini telah meletakkan pedang jihad, mereka tidak menyambung apa yang Rasul dan orang beriman lakukan.. dan mereka membiarkan Yahudi dan kuncu-kuncunya memerangi dan menjijak-jijak Islam tanpa sedikitpun rasa bersalah.. mereka berkata "janganlah berperang fisabilillah.. jihad kita hanyalah makan, dan cakap-cakap"

Sedangkan jihad (perang sabil) sekarang ini hukumnya fardhu ain.. Dulunya ribuan mujahid berperang fisabilillah demi menegakkan Islam sehingga mereka terluka dan terkorban.. kini, jutaan umat Islam sudah meninggalkan pedang jihad dan mereka lebih suka nikmat dunia dari syurga.. mereka tidak cemas dengan ancaman Allah "Andai kamu tidak berangkat berperang, nescaya Dia akan mengazabmu dengan azab yang pedih"

Entahlah kenapa umat ini mencampakkan diri mereka ke lembah kebinasaan.. Wahai hati yang sedar..! Zaman ini akhir zaman yang penuh fitnah.. Tiada gunanya lagi hidup di zaman yang sudah hilang berkat ini.. Sudah tiba masanya kau mempersiapkan diri untuk menjadi mujahid, jihad itu fardhu ain ke atasmu. Berhijrahlah ke negeri jihad, hiduplah di syurga..

Pandangan Mereka Terhadap Jihad


“Sesungguhnya kehebatan para Da’ei, kekuatan dan keberkesanan dakwah dan kemuliaan umat islam tidak akan wujud melainkan dengan melaksanakan jihad pada jalan Allah”Mereka yang percaya bahawa Islam boleh berkembang ke arah kejayaan tanpa Jihad, Peperangan dan Darah adalah sekadar bermimpi dan tidaklah mereka itu memahami sifat sebenar agama ini. Kehormatan seseorang Da'i, pengaruh Islam dan maruah serta harga diri umat Islam tidak akan dapat diperolehi tanpa Jihad. ~ Asy-Syahid Asy-Syeikh Abdullah Azzam~

“Sedangkan apabila satu jengkal saja dari tanah negeri kaum muslimin diceroboh oleh musuh, baik itu bahagian bumi yang berupa pergunungan, tanah kosong, atau daratan, maka jihad hukumnya menjadi fardhu ‘ain bagi setiap muslim yang mendiami daerah tersebut! Seorang wanita boleh keluar menuju medan jihad tanpa keizinan suami – akan tetapi harus disertai mahram – seorang hamba boleh berangkat menuju medan jihad tanpa keizinan tuannya, seorang anak boleh pergi menuju medan jihad tanpa keizinan orang tuanya, demikian juga seseorang yang berhutang boleh berangkat menuju medan jihad tanpa keizinan orang yang memberi hutang.

Maka apabila mereka semua belum cukup mampu untuk mengusir musuh, atau apabila mereka meremehkan dan lalai terhadap kewajiban jihad, bermalas-malasan, atau duduk-duduk saja tanpa peduli dengan jihad, maka hukum fardhu ‘ain jihad ini semakin melebar kepada orang-orang yang tinggal di sekitar mereka, kemudian orang-orang yang lebih jauh dan kepada orang-orang yang lebih jauh lagi…. Sehingga HUKUM FARDHU AIN INI meliputi seluruh kaum muslimin yang tinggal di atas bumi ini. Hukum fardhu ‘ain tersebut telah tetap dan tidak ada alasan bagi seseorang meninggalkannya. Sebagaimana dan tidak ada alasan bagi seseorang meninggalkan sholat dan puasa!” (Dr. Abdullah Azzam)


“Allah mengancam orang-orang yang tidak turut dalam jihad dengan ancaman siksa yang sangat pedih. Allah menghinakan mereka dengan berbagai gelar dan sebutan yang buruk, menganggap mereka pengecut, pemalas, lemah, dan tertinggal di belakang. Allah menjanjikan untuk mereka kehinaan di dunia. Kehinaan yang tidak dapat di hapuskan kecuali dengan berangkat ke medan jihad. Sedangkan di akhirat, Allah menyiapkan untuk mereka siksa yang pedih” ~Asy-Syahid Hassan Al-Banna~



Sungguh kita merasa sangat pedih dan sakit hati, ketika kita menyaksikan ibadah jihad ini yang bekasnya terhapus sehingga tidak terlihat lagi, cahayanya telah padam di tengah para makhluk, malam yang tadinya terang oleh rembulan berubah menjadi gelap, siangnya menjadi petang setelah tadinya penuh cahaya, dahan-dahannya layu setelah tadinya segar penuh dedaunan, pancaran keelokannya sirna setelah tadinya bersinar, pintu-pintunya tertutup sehingga tidak bisa dibuka lagi, saranasarananya dibelenggu sampai tidak bisa keluar, kuda-kudanya tertahan sehingga tidak lagi berpacu, singa-singanya hanya terduduk dan tidak mau bangkit, sementara tangan-tangan hina milik orang-orang kafir telah menggeranyangi kaum muslimin dan tidak mau ditarik lagi, pedang-pedang tidak lagi terhunus kepada musuh-musuh agama disebabkan sikap menuruti dorongan hidup santai dan aman, lidah yang biasanya memanggil kaum beriman untuk keluar berperang telah membisu, pesta-pesta perkawinan menyambut orang yang mati syahid tinggallah kenangan, sebab tidak ada lagi orang yang mau mengajukan lamaran, manusia telah meremehkan urusan jihad, seolah mereka bukan orang yang diperintah untuk melaksanakannya.




"Kami takkan menyerah diri, kami hidup atau kami mati, akan datang selepas kematianku generasi demi generasi yang akan memerangi kalian" Asy-Syahid Umar Mukhtar




"Ketika aku melihat sekelompok pasukan Chechnya yang berikat kepala La Ilaha Illallah Muhammad Rasulullah dan meneriakkan Allahu Akbar, aku jadi mengetahui kalau di Chechnya ada jihad. Dan aku memutuskan wajib bagiku untuk pergi ke tempat mereka. ~Asy-Syahid General Khattab~





“ Yang wajib kita perjuangkan ialah Islam, bukan bangsa. Perjuangan bangsa ialah perjuangan taghut yang Nabi tidak mengaku umat. Apalagi kerajaan yang zalim yang tidak menghukum dengan hukum Allah, memakai undang-undang otak manusia. Sebab itu jika mereka mati di dalam perjuangan bangsa, Nabi tidak mengaku umat” ~As-Syahid Ustaz Ibrahim Libya~




"Jika ada rukun Islam keenam, maka jihadlah yang paling layak menduduki tempat itu" ~Said Hawwa~




“Tidak akan pernah! Aku tidak akan pernah bersedia menjual akhirat (syurga) yang abadi dengan kehidupan dunia yang fana ini”. “Selamat datang kematian di Jalan Allah… Sungguh Allah Maha Besar!” ~Asy-Syahid Sayyid Qutb~





Jadi mengapa kami mendeklarasikan perang melawan kekuatan superpower ini? Superpower yang menguasai berbagai negeri yang jika dibandingkan, sungguh kekuatan kita tidak bererti apa-apa? Tetapi mengapa (padahal kita sadar kekuatan kita tidak sebanding) kita mendeklarasikan perang ini? Kita mendeklarasikan perang, karena Allah memerintahkan kita, Allah memerintahkan kita agar menegakkan hukumNya dan hidup di bawah SyariatNya. Karena itu hari ini, ketika Allah telah memerintahkan kita untuk memerangi kaum kuffar, memerintahkan kita untuk menerjuni medan perjuangan ini, maka setiap kita harus ikut serta. Wajib bagi kita untuk menyertai dengan apa saja kemampuan kita. Bahkan jika kita tidak memiliki daya apapun, setidaknya berdoalah dengan tulus kepada Allah untuk menolong Jihad dan Mujahidin, setidaknya berilah dukungan terhadap Jihad dan Mujahidin, setidaknya Anda harus membenci dalam hati Anda ketika seorang kafir menindas seorang muslim dan menghalanginya untuk menyembah Allah semata-mata dengan merdeka, menegakkan Din, menyampaikan dakwah, dan hidup di bawah naungan Al Quran; Jika kita ada dalam kondisi sedemikian lemahnya sehingga tidak dapat ikut serta langsung dalam Jihad, maka kita wajib mendukung Jihad dan membela ahlinya, wajib membenci dan mencela orang-orang kafir, wajib berbicara tentang hal ini, tapi hari ini bahkan untuk bicara hal tersebut mereka menghalanginya! di sinilah letak seluruh penyimpangan itu.

Jihad Para Sahabat Nabi

Dari Jabir RA berkata: Ada seorang lelaki bertanya: “Di manakah diriku, wahai Rosululloh, jika aku terbunuh?” beliau menjawab: “Di surga.” Maka lelaki itu segera membuang beberapa butir kurma di tangannya, lalu ia berperang sampai terbunuh.” (HR. Muslim)

Dari Anas RA berkata: Rosululloh SAW dan para sahabatnya berangkat untuk bisa mendahului orang-orang musyrik menuju Badar. Kemudian datanglah orang-orang musyrik. Maka Rosululloh SAW bersabda: “Jangan ada seorang pun yang maju ke arah sesuatu melainkan aku perintahkan.” Kemudian orang-orang musyrik semakin dekat. Maka beliau bersabda: “Bangkitlah menuju surga seluas langit dan bumi.” Umair bin Humam Al-Anshori RA berkata: “Wahai Rosululloh, surga seluas langit dan bumi?” beliau berkata: “Ya.” Umair berkata, “Bakh…bakh…” “Apa yang mendorongmu mengatakan bakh…bakh, wahai Umair?” tanya Rosululloh SAW. Ia berkata: “Tidak ya Rosululloh, hanya aku berharap bisa menjadi salah satu penghuninya.” Beliau berkata: “Sesungguhnya kamu salah satu penghuninya.” Sejurus kemudian, ia mengeluarkan beberapa butir kurma dari tempat anak panahnya lalu ia memakannya. Setelah itu berkata, “Kalau aku hidup hingga aku makan semua kurmaku ini, sungguh itu waktu yang lama.” Akhirnya ia membuang kurmanya yang masih tersisa, setelah itu ia berperang melawan orang-orang musyrik hingga terbunuh.” (HR. Muslim)

Dan dari Nuaim bin Hammar, bahwasannya ada seorang lelaki bertanya kepada Rosululloh SAW: “Siapakah syuhada terbaik?” beliau bersabda: “Orang-orang yang bertemu musuh dalam barisan, tidak pernah menolehkan wajahnya sampai terbunuh. Mereka itu berjalan di bilik-bilik tertinggi di surga dan Robbmu tertawa kepada mereka, dan jika Robbmu tertawa kepada seorang hamba di dunia maka hamba itu tidak akan dihisab.” (HR. Ahmad dan Abu Ya‘la)

Dari Barro’ RA berkata: “Nabi SAW didatangi seorang lelaki yang memakai baju besi, ia berkata: “Wahai Rosululloh, aku berperang ataukah masuk Islam?” beliau menjawab: “Masuk Islamlah kemudian berperang.” Maka ia masuk Islam dan berperang sampai terbunuh. Maka Rosululloh SAW bersabda: “Ia beramal sedikit tapi diberi pahala banyak.” (Muttafaq ‘Alaih, ini lafadz Bukhori)

Dari Abu Huroiroh RA dari Rosululloh SAW bersabda: “Termasuk penghidupan manusia yang terbaik adalah seorang lelaki yang memegang kendali kudanya di jalan Alloh, ia terbang di atas punggungnya. Setiap kali mendengar suara datangnya musuh atau kebangkitan ke arah musuh, ia terbang ke sana mencari mati di tempatnya. Atau lelaki di tengah kambingnya yang berada di salah satu puncak gunung ini, atau salah satu dari perut lembah ini, ia menegakkan sholat dan menunaikan zakat serta beribadah kepada Robbnya sampai kematian menjemputnya. Ia tidak berhubungan dengan manusia kecuali dalam urusan kebaikan.” (HR. Muslim)

Thursday, March 22, 2012

Perang Satu-satunya Cara Menegakkan Islam



Setelah dikaji-kaji mengenai cara menegakkan Islam, maka saya dapati, semua cara itu akan mengalami jalan buntu dan kegagalan, apabila musuh menggunakan kekuatan senjata bagi menghadapi kebangkitan Islam.

Contoh mudahnya ialah kesyahidan Hasan Al Banna, musuh menggunakan kekuatan ketenteraannya, menangkap ratusan ahli ikhwan bahkan membunuh Imam Hassan Al Banna bagi melumpuhkan kebangkitan Islam. Tanpa senjata, kebangkitan Islam pun tersekat, kerana tiada perisai yang nak melindunginya.

Contoh lagi, ialah pembunuhan Ustaz Ibrahim Libya oleh thaghut malaysia, dan beberapa orang syuhada lainnya.


Kita bolehlah ambil iktibar dari peritiwa ini bahawa tanpa 'perang' Islam tidak akan menang.


Hanyasanya kemenangan Islam boleh dicapai dengan melaksanakan perang di jalan Allah. Inilah cara menegakkan Islam seperti yang dilakukan oleh Nabi Muhammad.

Nabi ketika mendapat khabar bahawa kekuatan rom bercita-cita mahu menguasai bahagian utara semenanjung arab, yang tanah itu penduduknya merupakan orang kristian, terus Nabi menyeru berangkat berperang. Kerana apa?

Kerana Nabi ingin mengelakkan kemaraan Rom ke Madinah, yang mana kemaraan ini bakal menyekat tersebarnya dakwah Islam, kerana akan diganggu gugat oleh Rom.

Seramai 30 000 orang Islam telah dibawa pergi berperang, hanya tinggal 80 orang sahaja ang tidak berperang, mereka itu samada orang uzur atau orang munafiq.

Pelajaran yang boleh kita ambil dari kisah perang Nabi ini, ialah Nabi terlebih awal bersiap untuk perang ketika mendapat khabar bahawa Rom baru bercita-cita nak menjajah negeri kafir yang berdekatan dengan negeri Islam, demi menjaga kelancaran dakwah.

Jika rom dibiarkan berkuasa, dan jika dibiarkan rom itu meluaskan tanah jajahannya, maka ia kelak akan menjadi penyaing besar islam, dan akan mengganggu gugat kelancaran dakwah Islam. Bayangkan bertapa besarnya kepentingan perang itu sehingga ia lebih diutamakan dari segala hal.

Manakala, kisah Perang Bani Qainuqo', Nabi telah membunuh semua tawanan lelaki yahudi dan menawan kaum wanita dan kanak2. Mengapa Nabi ambil pendekatan cara yang 'keras' ini? Kerana demi menjaga Islam, kerana andai dibiarkan yahudi masih hidup, boleh jadi Islam tidak dapat ditegakkan di madinah.

maka, kita perlu faham akan firman Allah yang bermaksud:

"Perangilah mereka itu sehingga tidak ada fitnah, dan semua agama menjadi milik Allah"

Ada ulama yang menafsirkan fitnah sebagai syirik, dan ada yang menafsirkannya sebagai gangguan terhadap Islam.

Selagimana masih ada gangguan/ sekatan/ ancaman terhadap kelancaran dakwah Islam, maka selagi itulah, kita diperintahkan supaya membunuh orang-orang yang mengganggu/ menyekat/ mengancam dan membahayakan Islam itu.

Bahkan kita diperintahkan supaya memerangi orang kafir sehingga mereka tunduk kepada Islam dengan membayar jizyah atau mereka masuk Islam.

Inilah kesucian perang dalam Islam, yang mana perang ini bertujuan untuk membela kesucian agama dari diganggu gugat oleh musuh.

Tanpa perang, mustahil Islam akan menang.



Maka, peranglah cara, manhaj dan jalan untuk menegakkan Islam, cara lain selain perang itu tidak akan berjaya menegakkan Islam tanpa perang.

Mustahil islam akan tegak selagi ia perlu bernaung di bawah orang kafir. Mustahil islam tegak selagi ia dibelenggu oleh orang kafir. Mustahil. Musuh mestilah dihapuskan, barulah kita bebas berdakwah dan mengamalkan ajaran Islam dengan aman, termasuklah melaksanakan syariatnya.

Sekiranya anda bercita-cita menegakkan syariat Allah di muka bumi, maka peranglah caranya bagi mencapai cita-cita itu.

Siapa yang bersekutu dengan orang kafir dalam kerja-kerja mengalahkan Islam, maka dia itu sama hukumnya dengan orang kafir, silakan memerangi orang kafir dan orang yang bersekutu dengan mereka dalam kerja melawan Islam.

Orang Islam yang bersama musyrikin dalam perang melawan islam, dan mrk mati dalam peperangan, merekalah orang pertama yang masuk neraka jahannam. Meskipun mrk Islam, tapi disebabkan keterlibatan mrk dalam perang melawan Islam, mrk telah murtad, dan mereka mestilah dibunuh bersama orang kafir yang mrk jadikan ketua itu.

Kewajipan perang ini sehingga kini hukumnya fardhu ain ke atas bahu kita, bahkan sampai ke hari kiamat. Kewajipan perang tidak dapat dihapuskan oleh sesiapapun setelah ditegaskan oleh Allah dan Rasul akan kewajipannya sampai hari qiamat.

Cara menegakkan Islam ialah melalui peperangan dan pertumpahan darah. Islam tidak akan kekal sampai ke hari ini jika Nabi dan umat Islam tidak berperang. Sampainya Islam kepada diri kita ialah disebabkan 'perang' di jalan Allah.

Untuk menegakkan Islam, tidak dapat tidak, mestilah melalui peperangan bersenjata. Tidak dapat tidak, mestilah melalui pengorbanan harta dan nyawa. Tidak dapat tidak, mestilah dengan kekuatan dan keteguhan hati yang inginkan syurga.




Oleh itu, tumpukan usaha untuk membangunkan 'perang di jalan Allah'. Inilah jalan kita. Inilah cara kita. Dengan ini saja Islam akan tegak.

Wednesday, March 14, 2012

Jihad Fisabilillah Bukan Hanya Angan-Angan

Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi maha Penyayang

Sungguh beruntunglah orang-orang yang merindui kematian di jalan Allah (rindu untuk berjihad)
sedangkan jutaan umat dunia merindui kenikmatan dunia yang palsu dan sementara.

Beruntunglah orang yang memikirkan jihad dan istisyhad, sedangkan manusia kebanyakannya memikirkan masa depan dirinya dan tentang hal duniawiyah nya saja.

Kerana matanya celik, dia tidak terpedaya dengan kehidupan yang digambarkan Allah sebagai 'mainan dan senda gurau' dan kehidupan dunia ini juga digambar oleh Nabi sebagai 'bangkai'.

Adakah harga bangkai?

Bagaimana kita melihat bangkai?

Apa perasaan kita ketika melihat bangkai?

Zuhud itu maksudnya, mengambil dunia sekadar keperluan, dan dunia itu tidak melekat pada hatinya. Jadilah zuhud, dan jangan tamakkan dunia.

Ayat-ayat Quran yang menjelaskan kepada kita mengenai kelebihan jihad membuatkan hati kita terdorong ke arah itu.

Hadis dan sirah Nabi mengenai jihad pula menghidupkan semangat dan kecintaan kita kepada jihad.

Perjuangan mujahidin dan para syuhada yang sehingga kini masih membara apinya belum padam, membuka harapan luas kita untuk menyertainya.

Sekalipun orang-orang munafiq, dan mukhozzil sentiasa menjauhkan kita dari jihad fisabilillah.

"Dan orang-orang munafiq itu berkata: 'Janganlah kamu berangkat ke medan perang di tengah panas ini', katakanlah kepada mereka: Neraka jahannam itu lebih panas lagi"

Jihad perang merupakan hal fardhu ain yang tidak boleh dihapuskan hukumnya oleh sesiapa pun melainkan Allah sahaja, dan ulama sendiri tidak berhak menghapuskan jihad!

Orang-orang yang menyeru kearah 'berpangku tangan' dari jihad itu bukanlah orang yang selayaknya didengari fatwanya, kerana dia sendiri bukanlah ulama kerana mengkhianati perjuangan Rasulullah. Ulama itu perlu mengamalkan ilmunya, barulah dikatakan ulama, adapun orang yang menghapuskan sunnah perang Nabi itu bukan ulama.

Tambahan pula orang yang berfatwa berdasarkan kehendak thaghut.


............................


Jauhnya telinga kita dari mendengar khabar dari medan jihad seolah-olah membuatkan kita menyangka bahawa jihad itu tidak ada melainkan hanya pada keinginan hati kita saja.

ditambahi pula apabila kita dinasihati oleh pelbagai manusia agar 'berpangku tangan' dari jihad.

Jihad itu ada, dan kamulah orang yang akan menghidupkan sunnah perang Nabi ini. Kamulah yang akan mendapat fadhilat-fadhilat jihad itu.

Oleh itu, jadikanlah jihad sebagai kenyataan, bukan hanya cita-cita saja.

hal yang membezakan orang mukmin dan orang munafiq ialah 'kesungguhan mereka dalam membuat persediaan untuk pergi berjihad'


"sekiranya mereka ingin keluar berjihad nescaya mereka akan membuat persediaan untuk itu"


sekadar angan-angan itu belum cukup, tapi biarlah angan-anganmu tinggi setinggi syurga.


dan lakukanlah persedian, tinjauan, intaian, kajian, dan atur langkah yang cermat. seterusnya laksanakan.

lihatlah kepada semangat muhammad Al-fateh,

Yang sejak kecil lagi sudah memikirkan 'bagaimana nak tawan kota kostantinopel itu?'

sejak kecil sudah fikir nak berjihad, fikir nak bawa tentera Islam berperang untuk menghapuskan kesyirikan dan gangguan terhadap Islam seterusnya menegakkan Islam.

Oleh itu, fikirlah, kajilah, buat intaian dan persediaan seperti Muhammad Al-fateh.

Sesungguhnya, tiada apa balasan untuk orang yang ikhlas ini melainkan syurga.

Tuesday, January 17, 2012

Link Video-Video Jihad (Boleh Dowload Free)

http://www.archive.org/details/CeramahIslam4

http://www.archive.org/details/3gpmovie

http://www.archive.org/details/movieclip2

Abdullah Azzam
http://www.archive.org/details/AbdullahAzzam1
http://www.archive.org/details/AbdullahAzzam2
http://www.archive.org/details/AbdullahAzzam3

Anak-anak Perindu Syahid
http://www.archive.org/details/Anak-anakPerinduSyahid

Bells of Dangerous
http://www.archive.org/details/BellsOfDangerous

2 Tahun Daulah Islam Iraq
Bela Gazza
Brigade Syuhada
Dan Batu pun Berbicara
Escape from Baghram 1
Escape from Baghram 2
http://www.archive.org/details/mp4cinema9

Gelora Jihad Aljazair
Hamas The Brigade of Izzuddin Al-Qassam 1
Hamas The Brigade of Izzuddin Al-Qassam 2
http://www.archive.org/details/mp4cinema7


Iraq Fighting Back
Iraq Under Attack 1
Iraq Under Attack 2
Iraq Under Attack 3
http://www.archive.org/details/mp4cinema6

Jihad Afghanistan 1
Jihad Afghanistan 2
Jihad Somalia 1
Jihad Somalia 2
http://www.archive.org/details/mp4cinema5

Kafilah Syuhada (Imam Samudra, Mukhlas dan Amrozi)
http://www.archive.org/details/KafilahSyuhada_894

Khattab
http://www.archive.org/details/Khattab_84

Lee's Life for Lies
Menyongsong Daulah Islam Iraq
Moro The Land of Jihad
Singa-singa Mesopotamia
http://www.archive.org/details/mp4cinema4

Mujahidin Frontline 1
Mujahidin Frontline 2
http://www.archive.org/details/mujahidinfrontline

Neraka Rusia
http://www.archive.org/details/NerakaRusia

Sniper I & II
http://www.archive.org/details/SniperIIi

Thaliban
http://www.archive.org/details/Thaliban

The Manhattan Raid
http://www.archive.org/details/TheManhattanRaid

Peminang Bidadari
Percik Darah di Serambi Al-Quds
Ruh Para Mujahid
http://www.archive.org/details/mp4cinema3

The Caravan of Syuhada 1
The Caravan of Syuhada 2
http://www.archive.org/details/Syuhada

The Code of Silence
The Defender of Islam
The Islamic Military in Action
http://www.archive.org/details/mp4cinema2

The Martyrdoom Operation
The Return of Crusaders
The Shooter
Tilas Ilmu di Negeri Jihad
http://www.archive.org/details/mp4cinema

The State of Jihad
Tragedi Lal Masjid
http://www.archive.org/details/JihadCinema

United States of Losers
http://www.archive.org/details/UnitedStatesOfLosers

------------------------------------------------------------------------------------------------------

Al-Furqon - IED (Bom Rakitan), Lebih Efektif
http://www.archive.org/details/osod_tr43

Al-Furqon - Kenapa Kami Berjihad
http://www.archive.org/download/abousliman/berjihad.rmvb

Al-Furqon - Semangat adalah (Perkara) Penting
http://www.archive.org/download/A-Y-M-30/Al-Hemma-Mohema-En.divx
http://www.archive.org/download/hima_hima/himmahtrjmhind.rmvb

Al-Malaheem - Menuju Hidup Mulia
http://www.archive.org/download/hayat-karima/h.divx
http://www.archive.org/download/hayat-karima/h_512kb.mp4

As-Sahab - Abu Dujanah al-Khurosani - Kepada Para Singa Forum Jihad
http://www.archive.org/details/ela_asad_montada_high


As-Sahab - Abu Dujanah al-Khurosani - Operasi Mencari Syahadah
http://www.archive.org/details/Operasi.Mencari.Syahadah

As-Sahab - Abu Dujanah al-Khurosani - Wahai Engkau Yang Masih Bimbang, Sungguh Ini Adalah Kewajiban!
http://www.archive.org/details/ayyhighzbr
http://www.archive.org/details/ayymedzbr

As-Sahab - Abu Dujanah al-Khurosani - Wawancara
http://www.archive.org/download/abudujtrjamh/abudujtrjamh.rmvb
http://www.archive.org/details/7afeed-bn-maslmah

As-Sahab - Perkataan Pedang
http://www.archive.org/details/Jundmadn_06

Jundullah - Soldier of ALLAH 1
http://www.archive.org/details/SoldiersofAllah_english1

Jundullah - Soldier of ALLAH 2
http://www.archive.org/download/JundAllah.P.1/soldatenallahs-2-arabic.rmvb
http://www.archive.org/download/JundAllah.P.1/soldatenallahs-2-arabic_512kb.mp4

Syaikh Usamah bin Ladin - Hadits Ka'b bin Malik Pada Perang Tabuk (1)
http://www.archive.org/download/SalouOssan_10/Syarh.rmvb
http://www.archive.org/download/SalouOssan_10/Syarh-0.rmvb

Syaikh Usamah bin Ladin - Hadits Ka'b bin Malik Pada Perang Tabuk (2)
http://www.archive.org/download/Bin_laden_06/Syarh2.rmvb
http://www.archive.org/download/Bin_laden_06/2-0.rmvb


http://www.archive.org/details/Syarh



Saya ingin mengucapkan syabas kepada akhi yang memasukkan video jihad ke situs ini, agar mudah sekelian ikhwan untuk melihatnya, video jihad sukar diperolehi sekarang ini..

Menontot video jihad adalah langkah pertama untuk jatuh cinta kepada jihad. Orang-orang yang alim banyak ilmunya, namun belum melihat video jihad, maka dia belum tahu bagaimana cara untuk mengamalkan ilmunya. Dia hanya berlajar ayat Quran tentang jihad, hadis Nabi tentang jihad dan feqh hukum hakam jihad, tapi dia berlajar dalam keadaan tidak cukup ilmu, kerana hanya berlajar teori, dia hanya mendengar dengan telinga tentang jihad, namun belum pernah melihat bagaimana cara melaksanakan jihad.

Oleh itu, video jihad perlu ditonton oleh semuruh pemuda dan pemudi Islam kerana ia termasuk dalam sukatan pelajaran feqah (bab jihad), dan jihad fisabilillah itu termasuk dalam kamus ibadah seorang hamba Allah.

Umpama mempelajari sholat, kita takkan dapat memahami sholat dengan sempurna, andai kita hanya mendengar orang berceramah tentang hukum hakam sholat, tapi kita tidak melihat bagaimana sholat dikerjakan. Kita perlu melihat bagaimana cara untuk mengerjakan sholat. Kita tidak akan mampu memahami sholat tanpa melihatnya. Begitu juga dnegan jihad, kita takkan faham jihad hanya dengan mendengar tapi perlulah melihatnya juga. Mendengar dan melihat itu pula tidak cukup untuk membuatkan kita benar-benar faham, selagi kita belum mencuba dan melaksanakannya.

Kita melihat orang mengerjakan sholat, maka hati kita gembira kerana orang yang mengerjakan solat itu melaksanakan perintah Allah. Kita sepatutnya mengikuti jejak langkah mereka. Maka, sepatutnya kita bila melihat video jihad, hati kita perlu gembira kerana melihat mujahidin itu melaksanakan perintah ALlah, melaksanakan ibadah fardhu jihad fisabilillah, kita juga perlu mengikuti jejak langkah mereka.

Link Web Site Jihad

::: Link Perlawanan Islam dan Dakwah Tauhid :::
=====================================
Headlines News

http://arrahmah.com/
http://muslimdaily.net/
http://almuhajirun.net/
http://voa-islam.com/

Forum Jihad

http://at-tawbah.net/vb
http://al-busyro.org/vb

Situs Perlawanan dan Dakwah Tauhid

http://sharia4indonesia.com/
http://abujibriel.com/
http://ar-royyan.com/

Blog Perlawanan dan Dakwah Tauhid

http://greenoptimus.blogspot.com/
http://mo3sl3m.wordpress.com/
http://www.suaraikhwanmuwahhid.blogspot.com/
http://benmamun.wordpress.com/
http://almuwahhidin.wordpress.com/
http://thoriquna.wordpress.com/
http://abuicanimovic.blogspot.com/
http://millahibrahim.wordpress.com/
http://abuqital1.wordpress.com/
http://rumahjihad.blogspot.com/
http://
anshoruttauhidwassunnahwaljihad.blogspot.com/
http://jihadist-tuts.blogspot.com/
http://mujahiddin-islam.blogspot.com/
http://azzamalqitall.wordpress.com/
http://pecixputih.blogspot.com/
http://jihadist-tuts.blogspot.com/
http://diarysangterroris.blogspot.com/
https://dakwahwaljihad.wordpress.com/
http://ishoomy.blogspot.com/
http://jihad-sabiluna.blogspot.com/
http://kafilahmujahid.blogspot.com/
http://ishobat.wordpress.com/

Jama'ah Perlawanan

http://www.fpi.or.id/
http://www.mediaumat.com/

-----------------

Situs Perlawanan Islam Internasional

rekomendasi Syumukhul Islam
Website Imaroh Islam Afganistan
http://shahamat-arabic.com/
Majalah Islam Ash-Shomud
http://alsomod-iea.info/
Kavkaz Center
http://kavkazcenter.com/eng/
Syumukhul Islam Network
http://www.shamikh1.info/vb
https://www.shamikh1.info/vb
http://180.235.150.135/~shamikh/vb
http://180.235.150.136/~shamikh/vb
https://180.235.150.135/~shamikh/vb
Al-Fidaa Islamic Network
https://www.alfidaa.org/vb/
https://www.alfidaa.biz/vb/
http://www.alfidaa.info/vb/
http://www.al-fidaa.com/vb/
https://112.137.166.232/~fa/vb/
http://112.137.166.232/~fa/vb
Ansar Al-Mujahidin Network
as-ansar.com/vb
as-ansar.org/vb
https://as-ansar.com/vb
https://as-ansar.org/vb
http://202.71.103.132/vb
https://202.71.103.132/vb
Ansar Al-Mujahidin English Network
www.ansar1.info
https://www.ansar1.info/
Mimbar At-Tawhed wal Jihad
mtj.tw
tawhed.net
tawhed.ws
alsunnah.info
almaqdese.net
abu-qatada.com
Nukhbah Media Jihadi
http://www.nokbah.com/
Markaz Al-Maqrizi Study Tarikh
http://www.almaqreze.net/
Wesite Archive Jihad
http://www.jarchive.net/index.php
https://www.jarchive.net/index.php

Repost dari grup ~jihad fii sabilillah~

Saturday, January 14, 2012

Ketika Ulama Menjadi Thaghut

URWAH JABIR - KETIKA ULAMA MENJADI THOGHUT
by Kapal Laut on Wednesday, 11 January 2012 at 07:18

KETIKA ULAMA MENJADI THOGHUT



Dari hamba Allah Yang Faqir Atas Ampunan-Nya

Abdullah Muridusy Syahadah

Kepada Para Aktivis Islam Yang Bergabung Di Dalam Tandzim Tertentu, Dan Kaum Muslimin Secara Keseluruhan

Di Mana Saja Berada

اَلسَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُه

اَلْحَمْدُ ِللهِ مُعِزِّ اْلإِسْلاَمِ بِنَصْرِه، وَمُذِلِّ الشِّرْكِ بِقَهْرِه، وَمُصَرِّف اْلأُمُور بِأَمْرِه، وَمُسْتَدْرِجِ اْلكَافِرِيْنَ بِمَكْرِه، اَلَّذِي قَدّرَ اْلأَيَّامَ دُولاً بِعَدْلِه، وَالصَّلاَةُ وَالسَّلاَمُ عَلَى مَنْ أَعْلَى اللهَُ مَنَارَ اْلإِسْلاَمِ بِسَيْفِه.

أمَّا بعد؛

Hanya kepada Allah kita memuji, dan hanya kepada-Nya kita bersyukur atas semua nikmat yang dianugerahkan-Nya kepada kita. Dan kita sadar bahwa semua nikmat yang diberikan kepada kita seyogyanya kita gunakan untuk beribadah kepada-Nya, dengan taat menjalankan perintah-Nya dan menjauhi larangan-Nya. Intinya adalah kita gunakan kenikmatan ini untuk Menegakkan Kalimah Allah Yang Mulia di atas muka bumi ini. Dan kita faham bahwa hidup dan mati kita harus kita persembahkan untuk Allah Ta’ala.

Sholawat serta salam kita haturkan kepada Rosulullah Muhammad shollallahu ‘alaihi wasallam. Imam orang-orang bertaqwa dan komandan para mujahidin. Yang telah menunaikan amanah dan menyampaikan risalah. Kita sadar bahwa kita adalah tentara-tentaranya yang siap mengemban risalahnya. Walau waktu kita habis, harta kita terkuras dan nyawa kita hilang dari raga, demi meneruskan perjuangannya. Semoga kita semua mendapatkan syafa’atnya kelak di akhirat.

Ikhfah fillah …..

Dalam risalah yang Ke-5 ini, saya ingin menuliskan sebuah risalah yang berjudul “Ketika Ulama Menjadi Thoghut”. Merupakan sebuah keprihatinan yang mendalam melihat fenomena yang terjadi di sekitar kita, baik di dalam negeri maupun di luar negeri. Yang mana ulama menjadi komoditi politik, dan ulama dijadikan corong dan kaki tangan panjang dari “Oknum-oknum yang jahat dan mempunyai kekuasaan”. Dan atau justru para ulama itu tanpa mereka sadari menjadikan dirinya sebagai Thoghut yang diibadahi selain Allah. Dijadikan thoghut yang ditaati dan ditunduki segala perintah dan larangannya.

Tulisan ini bukan berarti tidak berdasarkan dalil dan fakta di lapangan. Selalunya risalah-risalah yang saya sampaikan merupakan hasil pembelajaran dari sebuah nash di dalam Al Kitab dan As Sunnah, lalu dikuatkan dengan data-data dan fakta yang secara empiris menggambarkan kebenaran nash-nash tersebut. Maka selalunya saya mulai dengan sebuah kisah dan cerita kejadian. Dengan berpijak dari ayat “فَاعْتَبِرُوا يَا أُولِي اْلأَبْصَارْ” (Maka ambillah pelajaran wahai orang-orang yang mempunyai penglihatan).

Ikhwah fillah …..

Ada sebuah kisah:

Pada tanggal 18-21 Desember, tahun 1983, diadakan MUSYAWARAH NASIONAL ALIM ULAMA SE-INDONESIA. Yang diadakan di Pondok Pesantren Asem Bagus Situbondo. Pondok tersebut dipimpin oleh KH. As’ad Syamsul Arifin.

Musyawaroh tersebut memutuskan lima poin. Adapun poin yang ke-empat adalah PENERIMAAN DAN PENGAMALAN PANCASILA ADALAH MERUPAKAN PERWUJUDAN DARI UPAYA UMMAT ISLAM INDONESIA DALAM MELAKSANAKAN SYARI’AT AGAMANYA”.[1]

Na’udzubillah min Dzalik….. Bagaimana para ulama itu bisa membuat Deklarasi seperti itu?



Kisah yang lain:

Ketika pemerintah murtad ini hendak merayakan pesta demokrasi. Tepatnya pada tanggal 9 April 2009 M. pemerintah melihat gelombang GOLPUT (Golongan Putih / Tidak menggunakan hak suaranya pada pemilu). Bahkan hampir 40 % suara GOLPUT itu terjadi pada tiap pemilu. Baik pemilu tingkat Daerah maupun tingkat Nasional.

Melihat gelombang GOLPUT yang semakin membesar ini, maka Pemerintah murtad ini memutar otak dengan cara memanfaatkan para “Ulama” yang notabene dipandang “Moderat”, untuk berbicara di depan umum, bahkan Live di stasiun Televisi yang menerangkan tentang “Bolehnya Pemilu”, bahkan mereka memfatwakan bahwa “GOLPUT HARAM”. Dengan menyitir beberapa ayat yang diperkosa dan dinodai kesuciannya, serta diselewengkan makna sebenarnya. Maka di sebuah Negara “Murtad” yang notabene mayoritas penduduknya muslim, pasti disana dibuat satu badan yang namanya “M.U.T” (Majlis Ulama Thoghut). Mereka adalah kumpulan para ulama sulthon (penguasa), yang berfatwa sesuai pesanan tuannya. Maka para ulama yang seperti ini disifati oleh Rosulullah shollallahu ‘alaihi wasallam sebagai “لِصٌّ” (Pencuri alias Maaaaaling).



Rosulullah shollallahu ‘alaihi wasallam bersabda:

وَأَنَّ الْعُلَمَاءَ هُمْ وَرَثَةُ الْأَنْبِيَاءِ

“Dan ulama itu adalah pewaris para nabi” (HR. al-Bukhori)

Dalam riwayat lain beliau bersabda:

إِذَا رَأَيْتَ الْعَالِمَ يُخَالِطُ السُّلْطَانَ مُخَالَطَةً كَثِيْرَةً فَاعْلَمْ أَنَّهُ لِصٌّ (للديلمي في مسند الفردوس – عن أبي هريرة)

“Jika kamu melihat seorang ‘alim (mufrod dari ‘ulama) sering bergaul dengan penguasa, maka ketahuilah bahwa dia pencuri (maling).” (HR. ad-Daylami dalam Musnad al-Firdaus – dari Abu Huroyroh)

Kisah lain:

Seorang ikhwah aktivis bertanya kepada ustadznya dan atau mas’ulnya: “Ustadz, ana kedatangan ikhwah mujahid yang hendak singgah di rumah ana. Bolehkah ana menerimanya dan menginapkannya di rumah ana? Ustadz tersebut menjawab: Jangan! Nanti kamu terkena embetannya”. Na’udzu billahi min dzalik

Akhirnya ikhwah aktivis ini tidak menyediakan tempat buat ikhwah mujahid dengan alasan “Larangan dari ustadznya”.

Ikhwah haroky tersebut tidak jadi menyediakan tempat buat ikhwah mujahid lantaran larangan dari ustadznya. Padahal Allah memerintahkan kepada kita untuk menyediakan tempat bagi mujahid fie sabililah. Sebagaimana firman Allah:

“Sesungguhnya orang-orang yang beriman dan berhijrah serta berjihad dengan harta dan jiwanya pada jalan Allah dan orang-orang yang memberikan tempat kediaman dan pertoIongan (kepada orang-orang Muhajirin), mereka itu satu sama lain lindung-melindungi. Dan (terhadap) orang-orang yang beriman, tetapi belum berhijrah, Maka tidak ada kewajiban sedikitpun atasmu melindungi mereka, sebelum mereka berhijrah. (Akan tetapi) jika mereka meminta pertolongan kepadamu dalam (urusan pembelaan) agama, Maka kamu wajib memberikan pertolongan kecuali terhadap kaum yang telah ada perjanjian antara kamu dengan mereka. dan Allah Maha melihat apa yang kamu kerjakan”. (QS. Al Anfal: 72).

Dan masih banyak kisah-kisah yang menjelaskan seperti fakta di atas.

Ikhwaf fillah …..

Mari kita kaji firman Allah Ta’ala:

“Dan sungguhnya kami Telah mengutus Rasul pada tiap-tiap umat (untuk menyerukan): "Sembahlah Allah (saja), dan jauhilah Thaghut itu". (QS. An Nahl: 36).

Apasih makna Thoghut Itu?

Pengertian Thoghut sangat banyak sekali. Adapun inti dari pengertian yang dijabarkan oleh para salaf dan ulama’ adalah sebagaimana yang diterangkan oleh Imam An Nawawi: Berkata Al Laits, Abu ‘Ubaidah, Al Kasa’I dan jumhur ahli bahasa: “Thoghut adalah Segala yang diibadahi selain Allah Ta’ala”. [2]

Jadi THOGHUT adalah setiap yang ditaati dan ditunduki selain Allah Ta’ala. Maka Setiap orang yang ditaati di dalam perintah dan larangannya, sementara perintah dan larangannya tersebut bertentangan dengan perintah dan larangan Allah Ta’ala. Maka orang yang seperti itu disebut Thoghut. Dan orang yang mengikuti Thoghut dan mengikuti fatwanya maka dia menjadi Penyembah Thoghut thoghut tersebut.

Adapun Pentolan Thoghut disebutkan oleh Syekh Muhammad bin Abdul Wahhab rohimahullah itu ada lima. Dan diantara lima itu adalah disebut Ulama dan atau Pemimpin.[3]

Allah Ta’ala berfirman:

“Mereka menjadikan AHBAR (orang-orang alimnya) dan RUHBAN (rahib-rahib) mereka sebagai Rob selain Allah dan (juga mereka mempertuhankan) Al masih putera Maryam, padahal mereka Hanya disuruh menyembah Tuhan yang Esa, tidak ada Tuhan (yang berhak disembah) selain Dia. Maha Suci Allah dari apa yang mereka persekutukan”. (QS. At Taubah: 31).

Dalam atsar yang hasan dari ‘Adiy Ibnu Hatim (dia asalnya Nashrani kemudian masuk Islam) Rasulullah Shalallahu 'alaihi wasallam membacakan ayat itu di hadapan ‘Adiy Ibnu Hatim, maka dia berkata: “Wahai Rasulullah, kami dahulu tidak pernah ibadah dan sujud kepada mereka (ahli ilmu dan para rahib)” maka Rasulullah berkata, “Bukankah mereka itu menghalalkan apa yang telah Allah haramkan dan kalian ikut-ikutan menghalalkannya? Bukankah mereka mengharamkan apa yang telah Allah halalkan lalu kalian ikut-ikutan mengharamkannya?” lalu ‘Adiy Ibnu Hatim berkata, “Ya, betul” lalu Rasulullah berkata lagi, “Itulah bentuk peribadatan orang-orang Nashrani kepada mereka itu” (HR. At Tirmidzi)

Adapun tafsir ayat ““Mereka menjadikan AHBAR (orang-orang alimnya) dan RUHBAN (rahib-rahib) mereka sebagai Rob selain Allah”. adalah sesungguhnya mereka mengikuti orang-orang Alim dan Pendeta-Pendeta dalam masalah penghalalan dan pengharaman”.[4]

Maksudnya adalah mereka menjadikan para ulamanya, ustadznya, kyainya dan Qo’idnya (Pemimpin) sebagai orang yang paling berhak membuat fatwa dan instruksi yang 100 % mutlak diikuti dan ditaati, tanpa melihat apakah instruksi dan fatwanya tersebut benar ataukah salah.

Ikhwah fillah …..

Kadang kita tidak sadar, bahwa terkadang kita menjadi korban “fatwa dan instruksi” dari para ustadz, dan atau qoidnya “Yang tidak Jujur”. Karena kita selaku anggota bawahan, yang selalu mengedepankan perasaan “Tsiqqoh kepada atasan” sehingga kita telan mentah-mentah semua fatwa, instruksi dan kabar dari atasan, tanpa melihat kebenaran fatwa, instruksi dan kabar yang disampaikan.

Banyak kasus terjadi di lapangan, seorang ustadz mengatakan bahwa “Si A adalah anak buah Thoghut, Si B bukan anak buah Thoghut”. Padahal sama-sama si A dan si B pernah mendatangi undangan perkumpulan yang diadakan oleh Thoghut. Sehingga perkataan ustadz ini dipercaya dan diikuti oleh anak buahnya. lalu terjadi di lapangan sebuah fenomena “para anak buah ustadz ini memusuhi dan mencerca “Si A” yang dibilang oleh atasan itu sebagai anak buah Thoghut. Padahal data dan fakta serta bukti tidak bisa dikeluarkan oleh atasan dan atau ustadz tersebut yang memvonis bahwa si A adalah anak buah Thoghut.

Maka dalam satu kondisi ustadz dan atau atasan yang seperti ini bisa menjadi Thoghut, dan dalam kondisi yang lain a’dho’ (anak buah/bawahan) bisa menjadi penyembah Thoghut.

Ikhwah fillah …..

Memang terkadang kejujuran dan ketsiqohan kita kepada seorang ustadz dan atau Qo’id menjadi bumerang buat kita, dan bisa menjadi senjata makan tuan yang mencelakakan kita kelak, jika pemimpin tersebut tidak jujur dan dusta.

Biasanya kedustaan pemimpin ini keluar manakala dia mencari simpati dan kepercayaan para pengikutnya, dengan cara dia membuat cerita bohong, dan fitnah-fitnah keji. Walau pun kadang harus mengorbankan seorang ikhwah yang lain untuk jadi kambing hitamnya. Dan biasanya pemimpin yang seperti ini bertujuan mengekalkan kepemimpinannya dan kekuasaannya, atau untuk mengekalkan Tandzimnya.

Ikhwah fillah …..

Apakah kita sadar, jika para pemimpin yang membohongi kita itu nantinya akan mencelakakan kita di akhirat kelak? Padahal kita mengikuti dia itu berdasarkan asas percaya dan tsiqqoh kepadanya! Jika ketsiqqohan kita kepadanya ternyata dibawa kepada kedustaan dan kejahatan, maka di akhirat pun kita akan celaka dan tidak bisa mendapat udzur dari Allah. Ingatlah firman Allah:

“(Yaitu) ketika orang-orang yang diikuti itu berlepas diri dari orang-orang yang mengikutinya, dan mereka melihat siksa; dan (ketika) segala hubungan antara mereka terputus sama sekali. Dan berkatalah orang-orang yang mengikuti: "Seandainya kami dapat kembali (ke dunia), pasti kami akan berlepas diri dari mereka, sebagaimana mereka berlepas diri dari kami." Demikianlah Allah memperlihatkan kepada mereka amal perbuatannya menjadi sesalan bagi mereka; dan sekali-kali mereka tidak akan keluar dari api neraka”. (QS. Al Baqoroh: 166-167).

Dapatkah para pemimpin yang menyesatkan kita itu akan menyelamatkan kita dari adzab Allah? Ataukah para ustadz dan atau pemimpin itu dapat meringankan sedikit saja dari pedihnya siksa neraka? Tidak ….. Sekali-kali tidak akan dapat menyelamatkan kita dan meringankan dari pedihnya siksa Allah di neraka kelak.

Oleh karena itu wahai ikhwah fillah. Jadikanlah AL HAQ sebagai pijakan dasar kita di dalam berfikir, melangkah dan bersikap. Jangan taqlid buta kepada para ustadz dan Qoid dengan alasan Tsiqqoh kepadanya.

Sayyidina Ali bin Abi Tholib rodhiyallahu ‘anhu berkata:

اعْرِفِ الْحَقَّ تَعْرِف أَهْلَهُ

“Kenalilah kebenaran (niscaya engkau) akan mengetahui siapa pelaku kebenaran”. (Faydhul Qodir)

Ingat! Ustadz dan Qo’id juga manusia biasa, yang tidak ma’sum dan terlepas dari salah dan lupa. Maka tidak ada yang tertolak perkataannya kecuali pemilik kubur ini (Yakni Rosulullah shollallahu ‘alaihi wasallam).

Oleh karena itu wahai ikhwah fillah ….. Berhati-hatilah dalam menerima dan mengambil instruksi serta kabar. Walaupun itu dari orang yang paling anda percaya, walaupun itu berasal dari mas’ul (pemimpin) anda. Cek lah kebenaran ucapan dia dengan nash-nash syar’ie yang ada di dalam Al Kitab dan As Sunnah, cek lah kabar yang disampaikan kepada antum dengan menanyakan data, fakta dan saksi yang kuat. Karena tidak sedikit dari para pemimpin yang tidak jujur. Karena tidak sedikit para pemimpin yang menjadi pecundang.





Sebagai contoh:

Seorang yang dianggap sesepuh kampong bercerita kepada beberapa ikhwah yang dianggapnya tsiqqoh kepadanya. Dia berkata: Si A itu tidak dapat dipercaya. Dia dikasih amanah malah cerita kepada orang lain, lalu orang lain tersebut cerita kepada orang lain lagi”.

Bagi ikhwah-ikhwah yang mendengar, pasti percaya dengan cerita ini, karena yang bercerita adalah Sesepuh kampung disitu. Padahal setelah di kroscek kepada si A, ternyata cerita ini bohong. Bahkan ketika si A menanyakan sendiri kepada si sesepuh kampong tersebut, si sesepuh kampong pun tidak bisa menjawab apa-apa.

Nach, inilah salah satu contohnya. Oleh karena itu, kita harus selalu mengecek dan menanyakan kebenaran data, fakta dan saksi disetiap mendengar kabar. Karena ada kata-kata mutiara arab:

لَيْسَ الْخَبَرُ كَالمْعُاَيَنَةِ

“Tidaklah kabar itu seperti kenyataannya”





Wahai para ustadz dan pemimpin …..

Andalah panutan ummat. Andalah pengawal ummat. Dan andalah yang menjadi barometer ummat di dalam bertindak. Sungguh! Perkataan dan amalanmu menjadi fatwa bagi a’dho’mu. Jujurlah anda kepada Allah. jujurlah anda pada diri anda sendiri, sehingga tidak anda jadikan ummat dan mad’u anda sebagai komoditas kebohongan anda.

Memang kadang berat bagi seorang ustadz untuk mengatakan tidak tahu dalam satu hukum tertentu. Memang kadang berat bagi pemimpin untuk mengatakan tidak tahu terhadap sebuah informasi. Namun perkataan “Tidak Tahu” itulah yang akan menyelamatkan diri anda dari api neraka. Allah Ta’ala berfirman:

“Dan janganlah kamu mengikuti apa yang kamu tidak mempunyai pengetahuan tentangnya. Sesungguhnya pendengaran, penglihatan dan hati, semuanya itu akan diminta pertanggungan jawabnya”. (QS. Al Isro’: 16).



Memang kadang kedudukan dapat menjadikan kita buta, memang kadang kedudukan dapat menjadikan kita tuli, dan kadang kedudukan dapat menjadikan kita bisu. Namun, jika kita jujur kepada Allah dan kepada diri kita sendiri, insya Allah mata kita bisa melihat, telinga kita bisa mendengar, dan mulut kita bisa berbicara. Tentunya dapat melihat kebenaran, dapat mendengar kebenaran, dan dapat berucap kebenaran.

Ucapkanlah kebenaran walaupun itu pahit rasanya, ucapkanlah kebenaran walaupun harus berhadapan dengan pintu penjara dan tiang gantungan. Atau jika anda tidak mampu, diamlah. Diam itu lebih baik. Apalagi di zaman yang penuh dengan fitnah ini.

Ikhwah fillah …..

Dalam etika berjama’ah dan bertandzim, memang Qo’id (Pemimpin) akan sangat dihormati dan disegani. Karena selama ini pemimpin selalu identik dengan penyampai AL HAQ, sementara A’dho’ (Anak buah) akan selalu bersikap husnudhon dan Tsiqqoh kepadanya, karena memang a’dho’ selalu terjerat dengan tali “ASSAM’U wa THO’AH”.

Dalam kondisi dihormati dan disegani, kadang menjadikan sang Qo’id lupa diri, bahwa syetan akan selalu memasang TALBIS IBLISnya (Perangkap Syetan). Syetan akan menggodanya dari arah depan, belakang, kanan, kiri, atas dan bawahnya. Hingga Qo’id itu dapat tergoda.



Ikhwah fillah …..

Bagi anda yang berstatus sebagai A’dho’ (Anggota). Sadarkah anda bahwa pemimpin anda itu manusia biasa? Sadarkah anda bahwa pemimpin anda itu berpotensi untuk bersalah?

Ada sebuah kisah:

Seorang ustadz (Mas’ul) pernah mengatakan: “Anda harus berhati-hati kepada si A dan si B. karena dia pernah mendatangai undangan Thoghut”. Padahal dalam kesempatan yang lain ustadz itu pun pernah mendatangi undangan Thoghut juga. Dan bahkan pernah menerima amplop dari Thoghut. Walaupun dia selalu beralasan “Kita harus pandai-pandai berdiplomasi dengan Thoghut. Kita terima uangnya, tapi jangan kita gunakan buat makan”.

Ya akhie…. Apa bedanya pemimpin ini dengan si A dan si B dalam kasus ini? Apakah karena si A dan si B berstatus A’dho’, dan si pemimpin berstatus atasan? Wal ‘iyadzu billah.

Ikhwah fillah …..

Kisah-kisah di atas hanya menjadi ibroh dan pelajaran buat kita. Bahwa pemimpin bukanlah nabi. Pemimpin bukanlah rosul yang ma’sum dari dosa. Oleh karena itu kita tidak boleh taklid buta kepada pemimpin. Kita hanya boleh taklid buta kepada AL HAQ. Selain kepada nabi dan rosul, maka kita tidak boleh mengambil perkataan dan fatwanya secara 100 %. Karena bisa mengandung salah dan khilaf.

Ikhwah fillah …..

“Ketika Ulama menjadi Thoghut”. Satu judul yang begitu mendalam makna dan artinya. Satu judul yang begitu mengiris sebagian hati para ulama suu’. Menjadi jarum tajam yang menusuk hati para pemimpin yang suu’. Menjadi duri tajam yang menusuk kaki para ulama yang dijuluki “Maaaaaling”. Wal ‘iyadzu billah.

Namun risalah ini bukan bermaksud memfonis ulama tertentu. Bukan bermaksud menuduh Qo’id tertentu. Dan juga bukan untuk melecehkan sebagian ustadz, Qo’id dan sesepuh kampong tertentu.

Ini hanyalah muhasabah, ini hanyalah refleksi bagi kita semua, dan ini hanyalah instrospeksi diri buat kita. Tidak ada yang saya harapkan kecuali kebaikan dan perbaikan. Sebagaimana yang dikatakan oleh nabi Syu’aib ‘alaihis salam: “Tidaklah aku berkehendak kecuali untuk perbaikan semampuku”.

Mungkin ada kata yang dianggap menyindir, mungkin terdapat kata yang dikira memojokkan, mungkin ada ungkapan kata yang terkesan menjelekkan. Itu hanya disebabkan kelemahan dan kekurangan saya di dalam mengungkapkan sebuah nasihat dan tausiyah dengan tutur kata yang sopan dan untaian kalimat yang indah. Sekali lagi, tidak ada maksud menjelekkan, menguliti, dan atau mencemooh seorang ustadz, Qo’id dan sesepuh kampong tertentu. Hanya sebagai Tawashou Bil Haqqi saja.

Ikhwah fillah …..

Semoga risalah ini bermanfaat buat kita semua. Terutama buat saya sendiri. Dan semoga ini bermanfaat bagi para ikhwah, terkhusus yang hidup di dalam sebuah tandzim, dan juga bisa bermanfaat bagi para ustadz yang menjadi mas’ul dan atau Qo’id di dalam sebuah Tandzim tertentu.

Walau mungkin ini menjadi sesuatu yang pahit yang harus ditelan. Kalau memang ternyata ini Pil pahit penyehat penyakit yang harus ditelan, maka dengan perasaan agak berat kita pun harus menelannya.











حَسْبُنَا اللهُ وَنِعْمَ الْوَكِيْلِ نِعْمَ الْمَوْلَى وَنِعْمَ النَّصِيْرِ

لاَ حَوْلَ وَلاَ قُوَّةَ إِلاَّ بِا اللهِ الْعَلِيِّ الْعَظِيْمِ

نَصْرٌ مِنَ اللهِ وَفَتْحٌ قَرِيْبٌ



اَلَّلهُمَّ اَلاَ هَلْ بَلَّغْتُ اَلَّلهُمَّ فَاشْهَدْ

اَلَّلهُمَّ اَلاَ هَلْ بَلَّغْتُ اَلَّلهُمَّ فَاشْهَدْ

اَلَّلهُمَّ اَلاَ هَلْ بَلَّغْتُ اَلَّلهُمَّ فَاشْهَدْ

وَالسَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُه

Bumi Allah, 3 April 2009 M



NB. Jika antum ingin perdalam lagi masalah ini “ULAMA MENJADI THOGHUT”. Antum bisa buka dalam risalah yang ditulis oleh Syekh Abu Bashir At Tunisy, yang berjudul “دُعَاةٌ أَمْ طُغَاةٌ” (Da’I ataukah Thoghut).





[1] . disadur dari isi ceramah Ustadz Abdullah Sungkar Rohimahullah dalam salah satu ceramahnya yang berjudul Asasul Khomsah.



[2] . Syarh Shohih Muslim : 3/18. Untuk lebih detailnya bisa dibaca dalam buku AT THOGHUT, yang ditulis oleh Syekh Abu Bashir At Tunisy.



[3]. Lihat dalam Kitab Al Jami’ Fie Tholabi ‘Ilmis Syarif, dalam Bab Hukmu Anshorut Thoghut. Yang ditulis oleh syekh Abdul Qodir bin Abdul ‘Aziz fakkallahu asrohu.





[4] . Lihat Dalam Tafsir Ibnu Katsir : 2/460

PERANG: Kewajipan Yang Dilalaikan

URWAH JABIR - KEWAJIBAN YANG DILALAIKAN
by Kapal Laut on Saturday, 14 January 2012 at 05:04

كُتِبَ عَلَيْكُمُ الْقِتَالُ وَهُوَ كُرْهُُ لَّكُمْ وَعَسَى أَن تَكْرَهُوا شَيْئًا وَهُوَ خَيْرُُ لَّكُمْ وَعَسَى أَن تُحِبُّوا شَيْئًا وَهُوَ شَرٌّ لَّكُمْ وَاللهُ يَعْلَمُ وَأَنتُمْ لاَ تَعْلَمُونَ

KEWAJIBAN YANG DILALAIKAN



Dari hamba Allah Yang Faqir Atas Ampunan-Nya

Abdullah Muridusy Syahadah

Kepada Kaum Muslimin Secara umum dan para aktivis Harokah secara khusus

Di Mana Saja Berada



اَلسَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُه

اَلْحَمْدُ ِللهِ مُعِزِّ اْلإِسْلاَمِ بِنَصْرِه، وَمُذِلِّ الشِّرْكِ بِقَهْرِه، وَمُصَرِّف اْلأُمُور بِأَمْرِه، وَمُسْتَدْرِجِ اْلكَافِرِيْنَ بِمَكْرِه، اَلَّذِي قَدّرَ اْلأَيَّامَ دُولاً بِعَدْلِه، وَالصَّلاَةُ وَالسَّلاَمُ عَلَى مَنْ أَعْلَى اللهَُ مَنَارَ اْلإِسْلاَمِ بِسَيْفِه.

أمَّا بعد

Ungkapan senandung syukur selalu kita awalkan dalam setiap tulisan risalah ini. Karena hanya dengan karunia dan izin-Nya risalah ini dapat menjumpai antum semua. Ini semua karena ridho dan ‘inayah Allah Ta’ala.

Sholawat beriring salam selalunya kita haturkan ke atas junjungan kita nabi Muhammad shollallahu ‘alaihi wasallam. Yang bersabda: “Dien itu Nasehat. Kami (para shahabat bertanya): Untuk siapa? Beliau menjawab: Untuk Allah, Kitab-Nya, Kitab-Nya, Rosul-Nya, Pemimpin kaum muslimin dan Rakyatnya”. (HR. Bukhori dan Muslim). Amma Ba’d

Ikhwah fillah …..

Di antara kewajiban yang dilalaikan oleh kaum muslimin hari ini adalah JIHAD FIE SABILILLAH. Padahal jihad hari ini adalah hukumnya FARDHU ‘AIN (Kewajiban Individu), bukan FARDHU KIFAYAH. Yaitu satu kewajiban yang dibebankan oleh Allah kepada setiap pribadi muslim. Barangsiapa yang meninggalkannya maka ia berdosa.

Apa benar JIHAD FIE SABILILLAH hari ini terabaikan dan terlalaikan? jawabannya setelah antum menyimak risalah ini.

Ikhwah fillah …..

Ada beberapa hal yang dilalaikan oleh mayoritas kaum muslimin dalam urusan JIHAD FIE SABILILLAH ini. Bebrapa hal itu adalah:

Makna JIHAD
Hukum JIHAD
Aplikasi JIHAD

Adapun penjabarannya sebagai berikut:

1. Makna JIHAD

Jihad secara bahasa:

Kata jahada–yajhadu-al juhdu wa al jahdu جهد-يجهد-الجهد-الحهد) ) mempunyai lebih dari 20 makna, semuanya berkisar pada makna kemampuan (الطاقة ) , kesulitan (المشقة ) , keluasan (الوسع) (kemampuan dan kesempatan), (القتال) perang dan ( (المبالغة bersungguh-sungguh. Karena itu para ahli tafsir, ahli hadits, ahli fiqih dan ahli bahasa selalu mengartikan jihad secara bahasa dengan makna mencurahkan segenap kemampuan atau (bersungguh-sungguh menundukkan) kesulitan. [1]

المشقة ببذل أقصي ما في الطاقة والوسع

Menanggung kesulitan dengan mengerahkan segala kemampuan.[2]

Adapun Definisi Jihad secara Syar’ie :



Bila disebutkan kata jihad fi sabilillah maka maknanya adalah berperang melawan orang-orang kafir untuk menegakkan kalimatulloh. Inilah definisi yang disebutkan oleh para ulama salaf, berdasar ayat-ayat dan sunah-sunah Rasulullah. Begitulah fatwa Rasulullah ketika ditanya oleh seorang shahabat tentang makna jihad :



عَنْ عَمْرِو بْنِ عَبَسَةَ قَالَ قَالَ رَجُلٌ يَا رَسُولَ اللهِ مَا اْلإِسْلاَمُ قَالَ أَنْ يُسْلِمَ قَلْبُكَ ِللهِ عَزَّ وَجَلَّ وَأَنْ يَسْلَمَ الْمُسْلِمُونَ مِنْ لِسَانِكَ وَيَدِكَ قَالَ فَأَيُّ الْإِسْلاَمِ أَفْضَلُ قَالَ الْإِيمَانُ قَالَ وَمَا اْلإِيمَانُ قَالَ تُؤْمِنُ بِاللهِ وَمَلَائِكَتِهِ وَكُتُبِهِ وَرُسُلِهِ وَالْبَعْثِ بَعْدَ الْمَوْتِ قَالَ فَأَيُّ الْإِيمَانِ أَفْضَلُ قَالَ الْهِجْرَةُ قَالَ فَمَا الْهِجْرَةُ قَالَ تَهْجُرُ السُّوءَ قَالَ فَأَيُّ الْهِجْرَةِ أَفْضَلُ قَالَ الْجِهَادُ قَالَ وَمَا الْجِهَادُ قَالَ أَنْ تُقَاتِلَ الْكُفَّارَ إِذَا لَقِيتَهُمْ قَالَ فَأَيُّ الْجِهَادِ أَفْضَلُ قَالَ مَنْ عُقِرَ جَوَادُهُ وَأُهْرِقَ دَمُهُ

Dari Amru bin Abasah ra. beliau berkata, “Ada orang bertanya kepada Rosululloh, “Wahai Rosululloh, apakah Islam itu?” Beliau menjawab, “Hatimu tunduk kepada Alloh ‘azza wa jall, dan juga orang-orang muslim merasa aman dari gangguan lidah dan tanganmu.” Orang tersebut bertanya, “Lalu Islam bagaimanakah yang paling utama?” Beliau menjawab, “Iman.” Orang tersebut bertanya lagi, “Apakah iman itu? “Beliau menjawab, “Kamu beriman kepada Alloh, malaikat-malaikat-Nya, kitab-kitab-Nya, Rosul-rosul-Nya dan kebangkitan setelah mati.” Orang tersebut bertanya lagi, “Lalu iman bagaimanakah yang paling utama itu?” Beliau menjawab, “Hijroh.” Orang tersebut bertanya lagi,” Apakah hijroh itu?” Beliau menjawab, “Engkau meninggalkan amalan jelek.” Orang tersebut bertanya lagi, “Lalu hijroh bagaimanakah yang paling utama itu?” Beliau menjawab, “Jihad.” Orang tersebut bertanya lagi, “Apakah jihad itu?” Beliau menjawab, “Engkau memerangi orang kafir jika kamu bertemu mereka.” Orang tersebut bertanya lagi, “Lalu bagaimanakah jihad yang paling utama itu?” Beliau menjawab, “Siapa saja yang terluka kudanya dan tertumpah darahnya.” (HR. Ahmad 4/114 dengan sanad shohih, juga oleh Abdu Razzaq 11/127 no. 20107, Ath Thobroni dan Al-Baihaqi, mempunyai syawahid dalam Silsilah Ahadits al Shahihah no. 551).

Bahkan syaithan pun paham bahwa jihad itu maknanya perang di jalan Allah demi meninggikan kalimat Allah, sebagaimana disebutkan dalam hadits:

عَنْ سَبْرَةَ بْنِ أَبِي فَاكِهٍ قَالَ سَمِعْتُ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قال إِنَّ الشَّيْطَانَ قَعَدَ ِلابْنِ آدَمَ بِأَطْرُقِهِ فَقَعَدَ لَهُ بِطَرِيقِ اْلإِسْلَامِ، أَتُسْلِمُ وَتَذَرُ دِينَكَ وَدِينَ آبَائِكَ وَآبَاءِ أَبِيكَ؟ فَعَصَاهُ فَأَسْلَمَ ثُمَّ قَعَدَ لَهُ بِطَرِيقِ الْهِجْرَةِ، أَتُهَاجِرُ وَتَذَرُ أَرْضَكَ؟ فَعَصَاهُ فَهَاجَرَ ثُمَّ قَعَدَ لَهُ بِطَرِيقِ الْجِهَادِ، هُوَ جَهْدُ النَّفْسِ وَالْمَالِ فَتُقَاتِلُ فَتُقْتَلُ فَتُنْكَحُ الْمَرْأَةُ وَيُقَسَّمُ الْمَالُ فَعَصَاهُ فَجَاهَدَ فَمَنْ فَعَلَ ذَلِكَ مِنْهُمْ فَمَاتَ كَانَ حَقًّا عَلَى اللهِ أَنْ يُدْخِلَهُ الْجَنَّةَ أَوْ قُتِلَ كَانَ حَقًّا عَلَى اللهِ عَزَّ وَجَلَّ أَنْ يُدْخِلَهُ الْجَنَّةَ وَإِنْ غَرِقَ كَانَ حَقًّا عَلَى اللهِ أَنْ يُدْخِلَهُ الْجَنَّةَ أَوْ وَقَصَتْهُ دَابَّتُهُ كَانَ حَقًّا عَلَى اللهِ أَنْ يُدْخِلَهُ الْجَنَّةَ

Dari Sibrah bin Abi Fakih bahwasanya Rasulullah bersabda, "Sesungguhnya setan menghadang manusia di setiap jalan kebaikan. Ia menghadang manusia di jalan Islam, "Apakah kau mau masuk Islam dan meninggalkan agamamu, agama bapakmu dan agama moyangmu?" Ia tidak menuruti setan dan masuk Islam. Maka setan menghadangnya di jalan hijrah, "Kau mau hijrah, meninggalkan tanah air dan langit (yang menanungi)mu? Ia tidak menuruti setan dan berhijrah maka setan menghadangnya di jalan jihad, "Jihad itu dengan jiwa dan harta, kau mau berjihad, sehingga terbunuh dan istrimu dinikahi orang serta hartamu dibagi-bagi?" Ia tidak menururti setan dan tetap berjihad. Siapa saja melakukan hal itu lalu mati, sudah menjadi kewajiban Allah untuk memasukkannya ke surga. Dan siapa saja terbunuh maka sudah menjadi kewajiban Allah untuk memasukkannya ke surga. Dan siapa saja tenggelam (karena jihad atau hijrah—pent) maka sudah menjadi kewajiban Allah untuk memasukkannya ke surga. Dan siapa saja terlempar dari kendaraannya (saat hijrah atau jihad) maka sudah menjadi kewajiban Allah untuk memasukkannya ke surga." [HR. Ahmad 3/483, Nasa'i 6/21 dan Ibnu Hiban no. 1601, Shahih al Jami' al Shaghir 2/340 no. 1652/736, Shahih at Targhib wa at Tarhib 2/173. Lafazh hadits milik Ibnu Hibban].

Secara ringkasnya definisi jihad adalah “MEMISAHKAN KEPALA MUSUH DARI TUBUHNYA, ATAU MENGELUARKAN NYAWANYA DARI RAGANYA”.



Syubhat yang terjadi :

Ada sebagian orang yang mengartikan jihad itu hanya diambil dan atau dipandang dari segi bahasa saja. Sehingga semua kesungguhan yang dilakukan adalah merupakan jihad. Namun dibalik itu ada maksud yang tersirat yang dia tuju, yaitu mengkaburkan makna jihad yang sebenarnya, sehingga orang itu terjauhkan dari pemahaman jihad yang sebenarnya.



2. Hukum JIHAD

Dasar hukum jihad adalah FARDHU KIFAYAH. Namun hukum itu berubah menjadi FARDHU ‘AIN jika:

Ketika imam mengumumkan istinfaar (Mobilisasi Perang), baik untuk orang tertentu maupun untuk seluruh kaum muslimin.

Dasarnya:

يَاأَيُّهَا الَّذِينَ ءَامَنُوا مَالَكُمْ إِذَا قِيلَ لَكُمُ انْفِرُوا فِي سَبِيلِ اللهِ اثَّاقَلْتُمْ إِلَى اْلأَرْضِ أَرَضِيتُم بِالْحَيَاةِ الدُّنْيَا مِنَ اْلأَخِرَةِ فَمَا مَتَاعُ الْحَيَاةِ الدُّنْيَا فِي اْلأَخِرَةِ إِلاَّ قَلِيلٌ. إِلاَّ تَنفِرُوا يُعَذِّبْكُمْ عَذَابًا أَلِيمًا وَيَسْتَبْدِلْ قَوْمًا غَيْرَكُمْ وَلاَتَضُرُّوهُ شَيْئًا وَاللهُ عَلَى كُلِّ شَىْءٍ قَدِيرٌ

“Hai orang-orang yang beriman mengapa jika dikatakan kepada kalian, “Berangkatlah untuk berperang di jalan Allah kalian merasa berat dan ingin tinggal di tempat kalain?” Apakah kalian puas dengan kehidupan dunia padahal kenikmatan di dunia ini dibandingkan kenikmatan di akhirat hanyalah sedikit. Jika kalian tidak berangkat berperang niscaya Allah akan menyiksa kalian dengan siksaan yang pedih dan mengganti kalian dengan kaum yang lain dan kalian tidak dapat mendatangkan kemudharatan kepada-Nya sedikitpun. Sesungguhnya Allah Maha Kuasa atas segala sesuatu.” [QS. 9:38-39].

عن ابن عباس أن النبي r قال يوم الفتح : لا هجرة بعد الفتح ولكن جهاد و نية وإذا استنفرتم فانفروا.

Dari Ibnu Abbas bahwasanya Nabi r bersabda saat fathu Makkah, “Tidak ada hijrah lagi, yang ada jihad dan niat dan jika kalian diminta untuk keluar berperang maka berangkatlah.” [HR. Bukhari]

Jika pasukan Islam sudah berhadap-hadapan dengan pasukan musuh.

Dasarnya:

يَاأَيُّهَا الَّذِينَ ءَامَنُوا إِذَالَقِيتُمُ الَّذِينَ كَفَرُوا زَحْفًا فَلاَ تُوَلُّوهُمُ اْلأَدْبَار. وَمَن يُوَلِّهِمْ يَوْمَئِذٍ دُبُرَهُ إِلاَّ مُتَحَرِّفًا لِقِتَالٍ أَوْ مُتَحَيِّزًا إِلَى فِئَةٍ فَقَدْ بَآءَ بِغَضَبٍ مِّنَ اللهِ وَمَأْوَاهُ جَهَنَّمُ وَبِئْسَ الْمَصِيرُ.

“Hai orang-orang yang beriman apabila kalian bertemu dengan orang-orang kafir yang sedang menyerang kalian, maka janganlah kalian mudur membelakangi mereka. Barangsiapa yang mundur membelakangi mereka kertika itu, kecuali berbelok untuk mengatur siasat atau hendak menggabungkan diri dengan pasukan lain, maka sesungguhnya orang itu kembali dengan membawa kemurkaan Alloh dan tempat kembalinya adalah neraka Jahannam. Dan amat buruklah tempat kembalinya.” (Al-Anfal: 15-16).



Jika ada satu atau lebih muslim yang ditawan musuh. Dasarnya :

وَمَالَكُمْ لاَتُقَاتِلُونَ فِي سَبِيلِ اللهِ وَالْمُسْتَضْعَفِينَ مِنَ الرِّجَالِ وَالنِّسَآءِ وَالْوِلْدَانِ الَّذِينَ يَقُولُونَ رَبَّنَآأَخْرِجْنَا مِنْ هَذِهِ الْقَرْيَةِ الظَّالِمِ أَهْلُهَا وَاجْعَل لَّنَا مِن لَّدُنكَ وَلِيًّا وَاجْعَل لَّنَا مِن لَّدُنكَ نَصِيًرا

“Mengapa kalian tidak mau berperang di jalan Allah dan membela orang-orang yang lemah baik laki-laki, wanita maupun anak-anak yang semuanya berdo’a, “Ya Allah, keluarkanlah kami dari negeri yang penduduknya dzalim ini dan berilah kami pelindung dari sisi-Mu dan berilah kami penolong dari sisi-Mu.” [QS. 4:75].

عن أبي موسى قال :قال رسول الله : فكوا العاني و أطعموا الجائع وعودوا المريض.

Dari Abu Musa ia berkata, “Rasulullah bersabda, “Bebaskan tawanan, beri makan orng yang lapardan jenguklah orang yang sakit.” [HR. Bukhari].



Jika Musuh menjajah daerah/negeri kaum muslimin.

Dan ada beberapa penyebab yang lainnya. Jika salah satu penyebab ini terjadi, maka hukum jihad pada saat itu adalah fardhu ‘ain.

Syubhat dalam masalah HUKUM JIHAD :

Sebagian kaum muslimin ada yang berpendapat bahwa memang “HUKUM JIHAD HARI INI ADALAH FARDHU ‘AIN”, akan tetapi tidak disetiap bumi dipijak itu hukumnya FARDHU ‘AIN, kecuali daerah-daerah yang disitu ada KONFRONTASI DENGAN ORANG KAFIR, seperti di Afghanistan, Irak, Chechnya, Al Jazair, dls. Sehingga kondisi seperti di Negara Indonesia ini HUKUM JIHAD bukan FARDHU ‘AIN. Karena Indonesia bukan BUMI JIHAD akan tetapi BUMI DAKWAH. Cara yang ditempuh dengan BERDAKWAH bukan dengan BERJIHAD. Wal ‘iyadzu Billah.



Ini adalah syubhat yang berbahaya sekali. Karena dia telah membuat istimbath (kesimpulan) hukum untuk menghukumi HUKUM JIHAD di negeri ini. Padahal dari syarat-syarat JIHAD FARDHU ‘AIN, maka Indonesia termasuk memenuhi syarat ini. Salah satunya adalah JIKA ADA SALAH SATU DARI KAUM MUSLIMIN YANG DITAWAN MUSUH. Lalu sudah berapa ikhwah mujahidin yang sudah ditawan oleh musuh? Yang kita maksud musuh yang menawan mujahidin disini adalah PEMERINTAH MURTAD INDONESIA INI. Kecuali jika antum tidak menganggap bahwa PEMERINTAH ini bukan PEMERINTAH MURTAD sehingga bukan menjadi MUSUH. Maka syarat itu telah gugur. Namun kalau kita sepakat bahwa PEMERINTAH INDONESIA INI MURTADZ, maka kita sepakat bahwa PARA MUJAHIDIN HARI INI DITAWAN OLEH MUSUH. Bukankah begitu? oleh karena itu HUKUM JIHAD di Indonesia hari ini adalah FARDHU ‘AIN. Bukankah begitu ya akhie?



3. TATBIQ (APLIKASI) JIHAD

Ada syubhat yang terjadi “Hari ini memang Jihad HUKUMnya FARDHU ‘AIN, namun untuk di Indonesia belum bisa tegakkan dengan JIHAD MUSALLAHAH (Jihad menggunakan senjata). Karena disebabkan tidak ada MAKAN dan RIJAL.

Ikhwah fillah …..

Ada ungkapan yang bagus dari seorang ustadz ketika ditanya oleh seorang ikhwah: “Ustadz, kenapa kita tidak berjihad sekarang? Apa yang menyebabkan kita tidak berjihad?” Ustadz tersebut menjawab: “Kita belum punya مَكَانْ (Tempat) dan رِجَالْ (Personal)”.

Oke, apakah alasan ustadz ini benar ?

Jika yang dimaksud oleh ustadz ini bahwa MAKAN adalah MAHJAR (Tempat Hijrah), lalu menjadikan MAHJAR sebagai syarat ditegakkannya Jihad, maka menurut saya ini tidak benar. Karena syarat-syarat jihad itu tidak ada disebutkan di dalamnya MAHJAR.

Namun jika yang dimaksud oleh ustadz dengan MAKAN ini adalah tempat para ikhwah yang siap dijadikan MAHJAR itu belum siap, maka menurut saya analisa ustadz tidak benar. Karena menurut saya sudah banyak ikhwah yang siap menjadi anshor buat para mujahidin muhajir. Tinggal menunggu perintah dari pemimpinnya saja. Wallahu a’lam.

Kemudian jika yang dimaksud oleh ustadz bahwa MAKAN adalah MEDAN JIHAD, maka menurut saya Indonesia ini adalah bumi jihad. Kenapa? Karena Indonesia ini Negara murtad lagi kafir, dan orang-orang kafirnya termasuk katagori kafir harbi (Orang kafir yang boleh diperangi). Kapan orang kafir itu menjadi harbi?

Pertama: Jika dia bukan Ahludz Dzimmah (Orang kafir yang tunduk di bawah kekuasaan Islam)

Kedua: Jika dia bukan Ahlus Silmi was Shulhi (Orang kafir yang terikat perjanjian damai dengan kaum muslimin (Gencatan senjata).

Ketiga: Amman (Musta’min) (Orang kafir yang mendapat jaminan keamanan dari orang Islam).

Pertanyaannya adalah “Adakah orang kafir hari ini yang masuk dalam salah satu dari tiga katagori kafir harbi ini? Silahkan antum jawab sendiri!!!!!”

Jika ternyata jawabannya “Tidak ada”. Maka status orang kafir yang ada hari ini adalah KAFIR HARBI, dan boleh kita untuk men-jihadinya walau pun mereka tidak menjihadi kita. Karena yang menuntut kita menjihadi mereka adalah syar’ie. Bukankah begitu ya akhie …..?

Maka dengan lantang saya katakan bahwa ungkapan ustadz itu kurang pas dan benar. Kenapa kurang pas dan benar? Ada bebarapa alasan:

Pertama: Bahwa strategi jihad yang dilakukan oleh mujahidin hari ini adalah HARBUL ‘ISHOBAT (Perang Grilya) bukan PERANG KONVENSIONAL. Yaitu perangnya orang lemah melawan orang kuat. Oleh karena itu amal yang dilakukan oleh mujahidin adalah semuanya bersifat SIRRI (Rahasia/tidak tampak oleh musuh). Jika amal dan kekuatan yang kita lakukan dan miliki ini dilihat oleh musuh, maka musuh akan mudah memukul dan menyerang kita. Karena kita masih dalam kondisi lemah.

Contoh: Jika hari ini kita diketahui oleh musuh bahwa kita mempunyai MAHJAR, maka dengan mudah musuh akan menyerang dan memborbardir MAHJAR yang kita tempati. Dengan itu kita akan dengan mudah dikalahkan oleh musuh. Bukankah begitu ya ikhwan?

Kedua: Tabi’at jihad mujahidin hari ini adalah Mobile (Berputar).

Maksudnya adalah tempat mujahidin selalu berpindah-pindah sesuai dengan KEAMANAN dan KENYAMANAN gerak mujahidin. Dikarenakan strategi jihadnya adalah perang grilya, maka tempat bagi seorang mujahid tidaklah menempat di suatu tempat dan daerah tertentu. Karena jika mujahidin diketahui tempat tinggal dan persembunyinya, maka dengan mudah para musuh yang kuat itu akan menyergap dan menyerang mujahidin tersebut. Bukankah begitu wahai akhie ….. ?

Memang hari ini kaum muslimin mayoritas jumlahnya. Namun yang siap untuk berjihad dan menerima mujahidin tidak sebanyak jumlah yang ada. Kwalitas ilmu dan iman mereka berbeda. Sementara tuntutan jihad hari ini mendesak di depan mata. Namun bukan berarti minimnya kaum muslimin yang siap menerima jihad dan mujahidin itu menjadikan jihad ini berhenti dan tidak boleh ditegakkan. Kita berjihad sesuai dengan kemampuan kita. Jika kita mengharapkan banyaknya orang yang mendukung dan membantu jihad dan mujahidin, maka sebenarnya kita menyalahi sunnah dan perjalanan sejarah jihad dan mujahidin, baik di zaman dahulu maupun sekarang.

Selamanya pendukung jihad dan mujahidin itu sedikit, dan selamanya thoifah mujahidin itu sedikit. Karena itulah sunnatullah yang ditetapkan di dalam hadits rosulullah shollalahu ‘alaihi wasallam:

لا تزال طائفة من أمتى ظاهرين على الحق لا يضرهم من خالفهم ولا من خذلهم حتى تقوم الساعة وفي رواية مسلم : لا يزال أهل الغرب

“Akan selalu ada sekelompok dari ummatku yang dzohir diatas kebenaran, mereka tidak peduli dengan orang-orang yang menyelisihi dan mentelantarkan mereka hingga terjadi qiamat, dan diriwayat Muslim berbunyi:”Akan senantiasa ada ahlul ghorb” (orang-orang barat). (Majmu’ Fatawa, XIII / 531).

Dari Uqbah bin Amir berkata: Aku telah mendengar Rosulullah shollallahu ‘alaihi wasallam, bersabda: “Akan selalu ada sekelompok dari ummatku yang berperang atas perintah Allah, yang selalu menguasai musuh-musuh mereka, tidak membahayakan mereka orang-orang yang menentangnya, sampai datangnya hari kiamat mereka tetap seperti itu”. (HR. Muslim).



Dari Jabir bin Samuroh rhodhiyallahu ‘anhu, berkata: Telah bersabda, Rosulullah shollallahu ‘alaihi wasallam: “Akan selalu ada dalam Dien ini orang yang selalu berdiri beperang diatasnya sekelompok dari kaum muslimin sampai datangnya kiamat”. (HR. Muslim).

Kemudian, jika yang dimaksud oleh ustadz dengan tidak adanya RIJAL itu adalah personal yang banyak yang siap untuk berjihad. Mungkin hingga bilangan 12.000,- personal dengan persenjataan lengkap, baru kalau sudah begitu jihad dikumandangkan dan dilaksanakan. Maka sampai kapan jihad ini akan diamalkan? Sementara kepala-kepala kaum muslimin setiap hari bergelimpangan di mana-mana?

Lalu jika yang dimaksud oleh ustadz itu kekuatan ini dalam rangka melakukan jihad yang bersifat KONVENSIONAL, maka ungkapan ustadz ini kurang pas dengan waqi’ (kondisi) yang ada sekarang.

Lalu jika melihat tuntutan syar’ie dan kondisi serta strategi jihad hari ini dalam menghadapi musuh, yaitu perang grilnya, maka kata-kata ustadz itu menurut saya salah besar dan TANGEH LAMUN (Jauh panggang dari pada api), dan menurut saya inilah yang dinamakan JIHAD KHOYALI, mau berjihad tapi hanya terbuai angan-angan.

Oke, kita kembalikan lagi kepada ustadz itu. Sudah berapa ratus ikhwah yang pernah I’dad di Afghanistan? Sudah berapa puluh ikhwah yang pernah tadrib di Moro Philipina? Sudah berapa ratus ikhwah yang Tadrib di Ambon dan di Poso? Apakah tidak ada segelintir orang dari mereka yang siap berjihad?

Jika ustadz ini mengatakan bahwa tidak ada satu orang pun dari mereka yang siap berjihad, maka saya jawab “Ustadz ini bohong dan dusta”. Atau kita balik bertanya: “Apakah yang belum siap dalam peperangan ini sang Ustadz sendiri ataukah RIJAL? Wallahu a’lam yang bisa menjawab hanya ustadz tersebut.

Ikhwah fillah …..

Jika kita melihat di lapangan, bahwa kita dapati para RIJAL yang semangat ghirohnya untuk berjihad fie sabilillah sangatlah banyak. Hingga ubun-ubun mereka hendak pecah karena menahan semangat yang mendidih di kepalanya.

Bahwasanya para RIJAL ini banyak yang siap untuk berjihad fie sabilillah, akan tetapi leher-leher mereka terikat oleh pemimpin-pemimpin mereka, terjerat oleh tandzim-tandzim mereka. Ketika mereka hendak berjihad dengan pemimpin dan tandzim yang lain, maka ia merasa bahwa dia keluar dari sam’u wa tho’ah dari pemimpin dan tandzimnya. Atau jika ia bergabung dengan kafilah mujahidn ini, maka ia takut dikucilkan oleh teman-teman se-tandzimnya dan atau dianggap telah keluar dari tandzimnya. Wallahu a’lam bish showab.









[1] Al Jihadu fi Sabilillah Haqiqatuhu wa Ghayatuhu, Dr. Abdulloh Ahmad Al-Qodiri 1/48, menyimpulkan dari Lisanu al Arab 4/107, Taaju al Arus 2/329,al Mu’jamu al Wasith /142, Al Shihah 1/457, Mu’jamu Maqayisi al Lughah 1/486 dll



[2] Taujihat Nubuwah, Dr. Sayyid Muhammad Nuh 2/312-213

Friday, January 13, 2012

Malaikat Bersama Mujahidin Checnya Berjihad

MALAIKAT IKUT BERPERANG BERSAMA MUJAHIDIN CHECHNYA

Kisah dari forum kalimatul haq
Kisah ini terjad di bumi Chechya tepatnya di perbatasan Grozny “ kami berperang dalam satu batalion bersama komandan operasi, dan selama perjalanan kembali dari Grozny menuju sebuah gunung tiba-tiba muncul pesawat-pesawat Rusia yang menerjungkan ratusan tentaranya. Kamipun mulai berpencar . pada waktu itu kami dalam keadaan telanjang kaki dimalam yang gelap gulita serta di atas tanah yang di penuhi salju.

Tentara Rusia tersebut turun di atas gunung sedangkan kami berada di bawahnya.
Hal ini membuat sudut pandang kami menjadi tidak jelas, sadangkan bagi mereka sangat jelas. Karena posisi mereka yg di atas kami dan tidak ada cover untuk berlindung, tapi tiba-tiba mereka diliputi kekkacauan dan ketakutan dan mereka pun mulai menembak. Dan aku bersumpah atas nama Allah, kami melihat mereka menembak ke atas, padahal posisi kami dibawah. Kemudian keadaan tiba2 berubah menjadi tenang dan hening. Kami pun menunggu hingga setengah jam. Kemudian komandan Khattab rahimahullah berkata “ saya ingin ada beberapa personil yang untuk mendaki gunung untuk mengetahui apa yang sedang terjadi dan mengapa menghentikan tembakan” seluruh mujahidin mengangkat tangannya, maka komandan Khattab menunjuk 7 personil dari mujahidin untuk mendaki ke atas. Setelah satu jam menunggu kami mendengar 7 personil mujahidin yang mendaki tadi meneriakkan Takbir di atas gunung.

Dengan di liputi rasa heran, kami pun menyusul mereka. Untuk menghilangkan keingintahuan kami, segera kami bertanya kejadian sebenarnya. Sesaat kemudian seluruh mujahidin bertakbir, ternyata kami menemukan kejadian yang mengejutkan, ratusan tentara Rusia telah terpenggal . melihat kondisi tentara-tentara Rusia trsebut sepertinya mereka di penggal dengan sebetan pedang yang begitu keras, atau mungkin gergaji listrik , sehingga kami beranggapan tidak mungkin seorang manusia mampu melakukan hal itu. Satu hal yang aneh, senjata klasinkov yang ada di tangan tentara rusiapun tidak rusak maupun tergores sedikit saja. Pisau2 dan senjata mereka yang lainnya pun masih utuh.. jumlah tentara Rusia yang terpenggal ada sekitar ratusan tentara , kami menyadari bahwa sesungguhya Allah telah mengirim malaikat untuk menolong kami ..

Di kutip dari buku Karomah Mujahidin dari masa ke masa oleh Abu Muhammad

Thursday, January 12, 2012

Allah Memilih Orang Yang Paling Beriman Menjadi Mujahidin

Allah memilih orang paling beriman untuk menjadi Mujahidin

Apabila aku merenung wajah mujahidin, memperhatikan kata-kata mereka.. maka terpancarlah nur iman dari mereka, menyuburkan iman dalam dadaku. Apabila melihat mereka, aku teringatkan Allah. Timbul ketenangan dalam hatiku. Mereka itu bukanlah sepertiku, dan bukanlah seperti kita. Mereka itu mempunyai iman yang besar. Mereka berperang dan menghadapi maut berbekalkan senjata iman yang besar.

Allah telah memilih orang yang paling beriman untuk menjalani kehidupan sebagai mujahidin. Allah memilih mereka yang besar imannya itu untuk menjadi tentera Allah. Adapun kita ini, masih tidur dibuai mimpi dunia, sibuk bercakap-cakap tetapi tidak dipilih oleh Allah untuk menjadi tenteraNya yang menjadikan nyawa dan diri mereka sebagai perisai kepada Islam.

Mereka tidak bersikap lemah untuk menghadapi ujian, mereka tidak bersikap malas untuk bangkit menuju kematian, mereka tidak bersifat kecut untuk menggadai dunia dan diri mereka. Semuanya dilakukan dengan kuat dan teguh semata-mata demi mengikuti arahan Allah.. Semua ini adalah kerana iman mereka. Kita juga membaca arahan Allah tentang perang, tapi reaksi kita ialah menyelewengkan makna ayat Quran, tidak seperti mereka.. mereka mengamalkannya. Kita ini iman lemah.. Wallahua’lam.

Benarlah.. Jihad tidak perlu disebut di hadapan khalayak ramai.. Kerana memperkatakan jihad di hadapan orang yang lemah iman itu akan membuatkan mereka menjadikan diri mereka sebagai munafiq. Jihad tidak akan sanggup dilakukan oleh insan yang lemah iman. Jihad tidak akan mampu ditanggung oleh insan yang lemah iman. Hanya insan yang cahaya imannya itu bersinar terang sahaja yang akan dipilih oleh Allah untuk menjadi tenteraNya. Mereka Allah berikan kekuatan untuk berjihad. Mereka Allah hilangkan rasa gentar terhadap maut dan bahaya serta ancaman. Mereka Allah tunjukkan mereka jalan menuju jihad.

Ya Allah.. Mungkinkah aku ini beriman? Aku tidak akan sanggup untuk merasai sakit sakarotul maut, aku tak sanggup pula untuk merasai sakit azab kubur, aku tidak sanggup juga untuk merasai siksa di padang mahsyar dan tidak sanggup merasai azab neraka. Ya Allah.. Selamatkanlah aku dari semua siksaan dan fitan ini.. Kuatkanlah imanku.. terangi dadaku dengan pancaran cahaya iman.. Dan pilihlah aku menjadi tenteraMu agar dapat aku nikmati kelazatan luka di jalanMu dan kenikmatan syahid di jalanMu, seterusnya selamatkanlah aku dari sebarang siksaan dan masukkanlah aku terus ke dalam syurga..

Ya Allah.. Terangilah dadaku dengan pancaran cahaya iman.. Amin Amin Ya robbal ‘alamin