Nasyid

Monday, December 26, 2011

Kemampuan Rendah Tapi Cita Melayup Tinggi


Kemampuan Rendah Sedangkan Cita-cita Tinggi

Keadaan dunia sekarang menunjukkan keadaan umat Islam yang lemah jika dibandingkan dengan musuh mereka. Menunjukkan kita ini hanya seperti semut yang nak berlawan dengan helang. Walhal umat kita redho dengan keadaan lemah hina ini. Umat kita tidak pentingkan kekuatan militer serta meningggalkan perintah Allah yang berbunyi:

“Dan sediakanlah segala persiapan yang mampu kamu sediakan dari segi kekuatan dan kuda-kuda perang, dengan persiapan itu kamu menggentarkan musuh-musuh Allah dan musuh mu..”

Surah Al Anfal :60

Ayat ini sudah cukup untuk mengajar kita tentang kepentingan menyediakan segala kekuatan dari segi ketenteraan dan persenjataan untuk berperang fisabilillah dan menghancurkan musuh. Andai kita melengah-lengahkan persediaan ini, musuh kita tidak pernah terlengah untuk menyediakannya. Maka sesaat kita melengah-lengahannya, ia cukup membuatkan kita semakin ketinggalan dan semakin kecil.

Segala kekuatan yang diperlukan untuk berperang seperti berlajar menggunakan senjata, berlatih menembak, berlajar berenang, latihan fizikal, sehingga kita sudah mahir dan cekap. Tidak dilupai juga, berlajar cara-cara membuat bom, berlajar stratergi perang dan tipu helahnya, mengenal pasti kekuatan dan kelemahan musuh. Segala yang diperlukan untuk berperang itu perlu.

Dari sudut yang lain, kekuatan ekonomi juga perlu, kekuatan ilmu teknologi juga perlu, dan kekuatan ruh jiwa sudah tentu perlu.

Maka wajib bagi kita menyediakan kekuatan ini untuk berperang fisabilillah. Tidak boleh masih melengah-lengahkannya. Kerana ini perintah Allah, persediaan perlu dilakukan bukan ketika kita sudah diserang, tapi sebelum kita diserang, ketika masih aman seperti sekarang. Namun, meskipun negara kita belum diserang, tapi Islam di seluruh pelusuk dunia sedang diperangi, maka wajiblah kita berperang di negeri jihad, dan bertambah wajiblah kita menyediakan kekuatan perang apatah lagi sekarang ini keadaan kita lemah.

Tapi, perlu difahami bahawa kekuatan ini bukan syarat untuk berperang, andai tidak mempunyai kekuatan juga boleh berperang dan itu bukan bunuh diri. Tiada istilah bunuh diri dalam memenuhi seruan Ilahi. Perang itu perintah Allah, Allah sediakan syurga bagi siapa yang terkorban, siapa yang menang disediakan pahala yang besar.

Andai kita menunggu betul-betul kuat baru nak berperang, maka ia bukan membawa kebaikan, tapi membuatkan Islam semakin kalah. Kekuatan tidak akan cukup, semakin dicari semakin tidak cukup.

Kerana itu, berjihadlah! Berperanglah fisabilillah! Menang atau mati syahid. Salah satu dari dua kebaikan yang disediakan untukmu. Pilihlah salah satu, andai mampu menang, maka silakan, andai tidak mampu, pilihlah mati syahid. Jangan pilih untuk tidak berperang atau berhenti berperang. Tidak berperang itulah sebenarnya kalah, berhenti berperang itulah sebenarnya kalah, berperang takkan kalah selamanya kerana kedua-duanya merupakan kemenangan. Menang atau mati syahid, kedua-duanya merupakan kemenangan di sisi Allah. Mati syahid juga merupakan kemenangan disisi kita kerana berjaya mencapai matlamat hidup. Matlamat hidup kita ialah memperhambakan diri kepada Allah.

Firman Allah: “Tidaklah Aku ciptakan jin dan manusia melainkan agar mereka memperhambakan diri terhadapKu”

Selaku hamba Allah, mustahil akan mempersoalkan perintah perang dari Allah. Hamba Allah apabila mendengar perintah perang dari Allah, maka dia bergembira untuk melaksanakannya, tidak ragu-ragu, dan berperang sehingga menang atau syahid. Bahkan sememangnya mati syahid itu ditunggu-tunggunya agar dapat berjumpa Allah.

Kesimpulannya, berperanglah fisabilillah sekalipun bakal syahid. Kerana syahid itu sendiri merupakan kemenangan. Berperanglah untuk membela Islam dan menegakkan Islam, andai tidak mampu menang, jangan tidak berperang dan jangan berhenti berperang, sebaliknya carilah mati syahid.

Thoriq Bin Ziyad ketika membawa sebelas ribu mujahidin untuk menakluki Andalusia berdepan dengan seratus ribu tentera salib! Mereka menaiki kapal-kapal perang dan berlabuh di jabal thariq, dan mereka berkubu di situ. Pada hari permata lagi mereka sudah diserang dasyat. Thariq risaukan semangat tenteranya, kerana keadaan menunjukkan bahawa mereka tidak akan menang andai berperang. Maka beliau arahkan agar kapal-kapal mereka yang dalamnya ada bekalan makanan itu dibakar kesemuanya. Setelah semuanya dibakar, beliau berkata kepada tentera-tenteranya: “Di depan kamu musuh dan di belakang kamu laut! Hidup Mulia atau mati syahid!” Tentera Islam tiada pilihan untuk menghentikan peperangan, mereka tidak fikir apa-apa melainkan perang sehinga menang atau syahid. Mereka tidak fikir untuk balik ke negeri asal, mereka tidak fikir untuk menghentikan perang, mereka tidak fikir untuk tidak berperang, tiada apa yang mengganggu fokus utama mereka iaitu berperang fisabilillah. Maka mereka gigih berperang sehingga akhirnya menang.

No comments:

Post a Comment