Nasyid

Saturday, December 24, 2011

Berperang Untuk Syahid

Kepentingan Aksi Berani Mati, Aksi Mencari Mati Syahid

Ibuku disaat mengetahui bahawa aku ingin mati syahid, maka tiba-tiba wajahnya menjadi merah macam nak menangis, dia berkata “siapalah yang merasuk cheq sampai jadi macam ni?” Aku pun.. nak jawab macam mana, takkan nak kata hadis-hadis Nabi lah yang merasuk cheq ni.. Ayat-ayat Quran lah yang merasuk cheq ni.. Dia kata, Islam bukan suruh perang sangat, kalau buat baik kepada ibu bapa pun x pa dah.. x payah jihad dah.. jihad yang Dia suruh sangat tu jihad nafsu.. Yang hairannya cheq sorang saja jadi macam ni, orang lain tak macam ni.. Kalau semua orang nak pi perang takpalah juga, ni cheq sorang saja pi.

Ustazku pula ada yang menasihatiku jangan berjihad kerana jihad itu sama saja dengan bunuh diri, jihad itu sama saja dengan ‘serah tengkok’ kepada orang kafir. Kalau berjihad, mesti tak menang sebab kita lemah dan mereka kuat, kalau kita berjihad pasti kita syahid punya.

Ingin syahid dilihat ganjil, kerana syahid itu disangka sama saja dengan bunuh diri. Tapi, sebenarnya Allah suruh kita perang, dan Allah tak bagi kita tak perang, atau berperang kemudian patah balik. Allah suruh kita perang sampai menang atau mati syahid. Keadaan sekarang ini sememangnya tidak menunjukkan tanda-tanda bahawa kita akan menang kalau perang, ia menunjukkan kita akan syahid kalau perang, tapi perintah Allah tetap kekal, maka berperanglah sekalipun sudah tahu bakal syahid.

Kalau kita nak perang untuk menang saja, tak mahu mati, mesti kita takkan perang. Kalau zaman Nabi pun para sahabat hanya nak perang untuk menang, dan tak mahu syahid, maka Islam mesti tak menang. Tapi sahabat2 Nabi perang supaya mati syahid. Mereka tak sayang nyawa pun waktu perang. Muhammad Al-Fateh sendiri meskipun sudah banyak kali menyerang kostantinopel tapi masih tak menang-menang. Kenapa? Sedangkan segala stratergi dan kekuatan telah dikerahkan.. Kerana tentera Islam masih tak mahu syahid.

Setelah serang punya serang tapi tak menang, mereka pun buntu, maka pada hari terakhir penyerangan, Muhammad Al fateh berkata; “hari ini aku ingin syahid, siapa yang ingin syahid bersamaku marilah” Maka pada hari itu di waktu penyerangan, ada seorang generalnya yang memimpin dalam 40 org tentera telah melakukan aksi berani mati, mereka berjaya menembusi kubu itu dan berjaya sampai ke puncaknya dan memacakkan bendera Islam di atas kubu itu, seluruh 40 org itu dibunuh syahid, terutamanya general yang memacakkan bendera itu, ribuan anak panah tertusuk di tubuhnya. Ketika muhammad al fateh melihat amaliyyat istisyhadiah (operasi mencari syahid) itu, maka dia berkata “siapakah yang berani itu? Dia telah mendahului beta (dalam memburu syahid)” Dengan menyaksikan aksi ini, semua tentara Islam semangatnya terangsang untuk mati syahid, mereka berperang habis-habisan agar dapat syahid, sehingga tiba-tiba tentera rom pun kalah dan melarikan diri.

General itu bersama 40 orang jundi menembusi kubu itu, mereka memerangi musuh yang menghalangi mereka sehingga semakin ramai dari diri mereka yang terkorban syahid, sehingga akhirnya tinggal general itu seorang sahaja yang berjaya sampai ke puncaknya, dan dia membawa panji-panji Islam dan memacakkannya di puncak kubu, dan dia memekik kepada tentera Islam yang masih belum berjaya menembusi kubu “aku telah menembusi kota ini, setelah ini, kalian pula!!!” Lantas ribuan pasukan pemanah rom memanah-manah jasadnya sehinga terpasaklah jasadnya dengan ratusan anak panah. Dia pun gugur syahid, DENGAN DARAHNYALAH ISLAM MENANG!!!!!!!!!!!!!!!!!!!

Alangkah baiknya kalau kita jadi seperti dia, darahnya penyebab kemenangan Islam. Sejak zaman dahulu lagi sudah ada amaliyyah istisyhadiah (operasi mencari syahid). Inilah aksi paling berani dalam jihad. Inilah aksi paling mengecutkan musuh-musuh Allah dan mencingcang-cingcang semangat mereka, kerana mereka berperang untuk menang sedangkan tentera Islam berperang untuk mati.

Islam tak boleh menang jika kita takut mati. Kita mesti sedia untuk mati. Bahkan sememangnya mati syahidlah yang Allah jadikan motivasi kepada kita untuk berperang. Lihatlah surah at taubah ayat 111.

Dalam perang zaman kemenangan Islam dahulu, tentera-tentera Islam cinta syahid, mencari syahid, berani syahid. Sedangkan kita pada hari ini, memandang ganjil kepada orang yang mencari syahid. Kita sangka dia bodoh kerana mencari mati. Walhal, meskipun kelihatan ganjil, tapi inilah kunci kejayaan kita. Inilah contoh teladan terbaik yang ditunjukkan kepada kita. Berani syahid kunci kejayaan.

Rasulullah dalam hadis baginda, mengiktiraf aksi mencari syahid, menurut hadis, ini termasuk dalam cara kehidupan yang terbaik. Seorang lelaki yang bila mendengar bahaya, atau mendengar bunyi pergerakan menuju bahaya, maka dia pun bergegas memacu kudanya untuk berperang mencari mati. Dalam hadis yang lain pula, Allah kagum terhadap seorang lelaki yang berperang fisabilillah, ketika sahabat-sahabatnya terpukul mundur ke belakang tapi dia masih teguh kerana mengetahui perang itu wajib keatasnya, maka dia pun terus memerangi musuh sehingga akhirnya mati syahid. Allah berkata kepada malaikat; lihatlah hambaku ini dia berperang kerana mengharapkan apa yang datang dari sisiKu dan apa yang ada di sisiKu.

Rasulullah pernah menawarkan syurga kepada siapa yang berani melakukan aksi berani mati, ketika jasad Khabbab dibunuh dan disalib oleh tentera musyrikin dalam jumlah 40 orang tentera. Mereka menyalib mayatnya dan meletakkannya di tengah-tengah kawasan perkemahan orang musyrik itu. Maka Rasulullah memberi tawaran; siapa yang berani mengembalikan jasad Khabbab, baginya syurga. Maka tawaran ini disahut oleh Zubair Al Awwam dan seorang sahabatnya. Maka mereka berdua pun memacu kuda mencari syahid. Lantas turunlah ayat Quran bagi mengiktiraf perbuatan berani mencari syahid itu “dan diantara manusia, ada yang menjual dirinya untuk meraih keredhoan Allah, maka Allah maha Penyantun terhadap hamba-hambaNya” al baqarah. Dengan izin Allah, mereka tidak syahid pun dalam aksi itu.

Bagi meyimpul isi utama, marilah kita memasakkan keinginan yang kukuh untuk mencari syahid. Bayangkan syurga telah berada di depan mata, buat apa nak ragu-agu untuk melangkah ke depan sekalipun bakal syahid, kerana melangkah ke depan beerti masuk syurga. Mencari syahid itu kunci kenenangan Islam. Islam tidak menang jika tenteranya takut mati. Kita sendiri tidak akan berperang andai takut mati. Berperanglah sekalipun sudah tahu akan syahid. Agar tercapai janji Allah, yakni syurga. Bahagialah kerana menghadiahkan nyawa untuk Islam. Gembiralah kerana menginfaqkan darah untuk Islam. Aksi berani syahidmu itu bagaikan oksigen bagi Islam. Jangan tidak membunuh manusia hanya semata-mata untuk mengelakkan kematian. Tidak guna melarikan diri dari syahid sedangkan akhirnya kau dapat mati juga. Jangan mensia-siakan syurga. Wallahua’lam.. Semoga azam kita diperteguhkan Allah.

No comments:

Post a Comment