Nasyid

Thursday, December 29, 2011

’Mari Mempelajari Jihad Dan Cara Mendokongnya

Mari Mempelajari Jihad atau cara Mendokongnya Dari Mujahidin Iraq



“Orang-orang kafir ingin supaya kamu lengah terhadap senjatamu dan harta bendamu, lalu mereka menyerbu kamu dengan sekaligus.”

An-Nisaa’ :102


Saudara, video-video jihad ini sukar diperolehi kerana sememang nya jihad dan mujahidin akan diperangi habis-habisan. Oleh itu downloadlah video ini berserta sarikatanya, dan sebarkanlah kerana ia sungguh bermanfaat dan membina semangat.

Untuk mendownload video penuh berserta terjemahannya, sila klik pada link ini:

http://www.archive.org/download/hima_hima/himmahtrjmhind_512kb.mp4


Muhasabah..
Syadad Ibn Al Hadi pernah berkata : Ada seorang Badwi datang mengadap Rasulullah s.a.w dan menyatakan keimanan serta kesetiaanya kepada Rasulullah s.a.w. lalu ia berkata : Saya ingin berhijrah bersama-sama dengan Rasulullah s.a.w. Mendengar ucapan lelaki badwi tersebut, Rasulullah s.a.w memerintahkan para sahabatnya supaya menjaga lelaki tersebut. Ketika peperangan Khaibar Rasulullah s.a.w telah memperolehi harta rampasan perang yang banyak lalu Baginda telah membahagi sebahagian harta kepada lelaki badwi tersebut, tetapi beliau enggan menerimanya seraya berkata : Aku mengikutimu Ya Rasulullah bukan kerana harta ini, tetapi aku mahu supaya ini (ditunjukkan kepada sebilah anak panah) menembusi ini (ditunjukkan kearah tengkuknya) dan aku mati, aku masuk syurga. Mendengar kata-kata tersebut Rasulullah s.a.w bersabda : Jika kamu benar tentu Allah akan membenarkan kata-katamu. Kemudian merekapun kembali berperang sehinggalah lelaki tersebut di bawa kepada Rasulullah dalam keadaan sudah syahid. Lalu Rasulullah bertanya : Benarkan dia? Dan para sahabat menjawab : Benar memang dia. Lalu Rasulullah s.a.w bersabda : Dia benar-benar berjuang kerana Allah, lalu Allah membenarkannya.

Surat Untuk Generasi Baru Islam

Surat Untuk Pemuda Harapan Islam

Jihad ini akan dipimpin oleh ulama, oleh itu ulama sentiasa diekori. Ulama-ulama yang menyeru kearah perlaksanaan jihad, sudah mendapat gelaran asy syahid. Sehingga tiada lagi yang tinggal melainkan pasti diburu dan diperangi habis-habisan. Sehingga kalimah perang fisabilillah sudah sunyi tidak tertinggal lagi sikitpun. Kebangkitan Islam dicantas satu per satu sehingga lenyaplah mujahid sejati dari muka bumi.

Yang tertinggal hanyalah para pengecut dan orang yang takut mati. Pelbagai perangkap telah disediakan untuk melenyapkan jihad dan mujahid. Sehingga mujahid yang masih ada terpaksa bergerak dalam keadaan bawah tanah mengikut stratergi Nabi. Di Afghanistan, ketika bangkitnya Thaliban berjihad, maka Amerika datang melenyapkannya, Di Patani, ketika Pulo bangkit berjihad, kuffar budha datang melenyapkannya, di indonesia ketika jemaah Islamiah bangkit berjihad, Kerajaan murtad Indonesia melenyapkannya, menangkap ribuan mujahid, menangkap ribuan ulama-ulama jihad. Bila tumbuh satu kebangkitan islam, musuh datang mencantasnya.


Kini, sudah tiada lagi mujahid. Sudah tiada pejuang Islam. Ibu-ibu tidak lagi melahirkan pejuang Islam . Sekolah-sekolah agama tidak lagi menghasilkan mujahid. Ulama tidak lagi mengajar umat ini kepentingan jihad fisabilillah, dan kalimah perang jihad sudah tidak disebutkan lagi. Senjata Islam sudah dilucutkan, Islam sudah tiada perisai dan pelindung.

Sedarlah umat Islam semakin menuju kekalahan. Tumbangnya khilafah turki islamiah itu sendiri merupakan kekalahan, dan kini kekalahan masih berlaku dan kemenangan belum tercapai. Kitalah yang perlu bertindak untuk membantu Islam, kitalah yang perlu mengembalikan umat kepada Islam, kitalah yang perlu menghidupkan api kebangkitan Islam. Kerana ada syurga dijanjikan untuk kita andai syahid kerana berjihad.

Berjihadlah dengan apapun yang kita mampu, dengan lisan, dengan fikiran, dengan harta, dengan senjata. Jihad tidak patut dibiarkan terus padam dari jiwa umat. Bersiap sedialah sentiasa. Berlatihlah sentiasa. Saudara-saudara kita yang masih berjihad ada di seluruh dunia. Tiada yang kita cari dalam perjuangan ini melainkan salah satu dari dua kebaikan, menang atau syahid. Contohilah semangat hanzdalah. Menuju ke syurga seluas langit dan bumi!

Tuesday, December 27, 2011

Apa Yang Kita Risaukan?


Apa Yang Kita Risaukan?

Apa yang kita risaukan? Tiada apa yang menjadi kerisauan di hati kita, yang ada ialah rasa semangat untuk menuju syurga. Apa yang bermain di minda ialah memerangi musuh-musuh Allah sehingga mati syahid. Seterusnya masuk syurga tanpa hisab dan tanpa sebarang azab siksa. Mendapat kehidupan yang lebih baik berbanding dunia, mendapat rezqi-rezqi Tuhan yang Esa, mendapat bidadari-bidadari jelita, dan apa sahaja.

Yang risaukan kita ialah mengapa kita masih tidak menuju syurga.. Yang membuatkan kita berduka ialah mengapa masih tidak dapat keluar dari ikatan dunia.. Yang membuatkan kita bingung mengapa kita masih melengah-lengahkan syurga.. Seolah-olah kita memperkecilkan ganjaran besar dari Allah!

Sahabat-sahabat Rasulullah tidak cakap banyak dalam soal ini, mereka terus menuju syurga, memerangi musuh-musuh Allah sehingga terluka dan terkorban. Hati mereka bahagia dengan ganjaran yang dijanjikan Tuhan. Namun, kita pula apabila diajak berperang fisabilillah, kita asyik mengajar manusia memikirkan tentang betapa bahayanya jihad, kita mengajak manusia memikirkan risiko jihad, dan melemahkan semangat jihad manusia. Maka terpadamlah api jihad dari jiwa pemuda-pemuda Islam. Menjadilah mereka sebagai generasi berjiwa pengecut dan me’negatif’kan jihad serta menyelewengkan jihad ke arah lain selain Perang fisabilillah.

Tiada apa yang nak dirisaukan, nyawa tidak dirisaukan, harta tidak dirisaukan, kerana gantiannya syurga yang agung. “Aku akan memerangi kalian dengan tentera yang cinta mati seperti kalian cinta hidup” bagaimana motivasi musuh Allah apabila berdepan dengan tentera yang ganjil ini? Sudah pasti mereka tidak tahan, kucar kacir semangat mereka. Maka, mereka mencipta robot-robot perang untuk membasmi tentera Allah, agar semangat mereka masih terjaga. Mencipta kapal terbang tanpa pemandu yang dapat mengebom suspek yang dikehendaki.

Andai kita sudah dikuasai semangat Handzalah, semangat mencari syurga, maka hilang segala derita. Ujian pahit berduri dianggap kecil, sikitpun tidak mematahkan azam. Sehingga tercapai menang atau syurga! Wallahua’lam, semoga kita dikukuhkan semangat dan pendirian untuk berjihad fisabilillah.

Monday, December 26, 2011

Kisah 'Hanzdalah Pergi Ke Medan Jihad'


Kisah PENGANTIN PERGI KE MEDAN JIHAD

Teringat kepada suatu kisah, perkahwinan Hanzalah bin Abu Amir. Pernikahan Hanzalah dengan sepupunya, Jamilah binti Ubay sudah siap diatur. Kebetulan pula, hari berlangsungnya perkahwinan Hanzalah bertembung dengan hari peperangan tentera Islam menentang musuh di Bukit Uhud.


Hanzalah bin Abu Amir mendekati Rasulullah s.a.w., “Saya bercadang menangguhkan sahaja perkahwinan saya malam nanti.” Pada masa itu, Nabi Muhammad s.a.w. dan tentera-tentera Islam di kota Madinah sibuk membuat persiapan akhir untuk berperang. “Tidak mengapa, teruskan sahaja perkahwinan ini,” balas Rasulullah s.a.w.. “Tetapi saya sungguh berhajat bagi menyertainya, ” Hanzalah bertegas. Rasulullah s.a.w. berkeras supaya Hanzalah meneruskan perkahwinannya dan memberi cadangan supaya Hanzalah menyusuli tentera Islam di Bukit Uhud pada keesokan hari, setelah selesai upacara perkahwinan.


Hanzalah mendiamkan diri.


Ada benarnya saranan Nabi Muhammad itu; perkahwinan ini bukan sahaja melibatkan dirinya bahkan bakal isterinya juga. Pada malam Jumaat yang hening, perkahwinan antara Hanzalah bin Abu Amir dan Jamilah binti Ubay dilangsungkan secara sederhana. Suasana yang hening dan sunyi itu tidak tenang hingga ke pagi.


Kota Madinah tiba-tiba dikejutkn dengan paluan gendang yang bertubi-tubi. Paluan gendang mengejutkan para pejuang bersama laungan menyebarkan berita. “Bersegeralah! Kita bersegera perangi musuh Allah.” “Berkumpul segera! Keluarlah! Rebutlah syurga Allah!” “Perang akan bermula!” Pukulan gendang dan laungan jihad itu mengejutkan pasangan pengantin yang baru sahaja dinikahkan. Hanzalah bingkas dari tempat tidurnya, “Saya harus menyertai mereka.” “Bukankah malam ini malam perkahwinan kita dan Nabi Muhammad mengizinkan kanda berangkat esok?” Soal isterinya. Hanzalah menjawab tegas, “Saya bukanlah orang yang suka memberi alasan bagi merebut syurga Allah.” Jamilah terdiam dan hanya mampu memerhatikan suaminya bersiap memakai pakaian perang dan menyelitkan pedang ke pinggangnya. Hanzalah menoleh ke arah isterinya, “Janganlah bersedih, doakan pemergian saya semoga saya beroleh kemenangan.” Suami isteri itu berpelukan dan bersalaman. Berat hati Jamilah melepaskan lelaki yang baru sahaja menjadi suaminya ke medan perang. Namun, Jamilah menguatkan hatinya dan melepaskannya dengan penuh redha. “Saya mendoakan kanda beroleh kemenangan.” Hanzalah melompat ke atas kudanya dan terus memecut tanpa menoleh ke belakang.


Akhirnya, dia berjaya bergabung dengan tentera Islam yang tiba lebih awal daripadanya. Di medan perang, jumlah tentera musuh adalah seramai tiga ribu orang yang lengkap bersenjata manakala jumlah tentera Islam hanyalah seramai seribu orang. Perbezaan itu tidak menggugat sanggar wibawa tentera Islam termasuklah Hanzalah. Dia menghayun pedangnya menebas leher-leher musuh yang menghampiri dan apabila dia terpandang Abu Sufyan, panglima tentera Quraisy, Hanzalah menerkam Abu Sufyan umpama singa lapar. Mereka berlawan pedang dan bergelut; akhirnya Abu Sufyan sungkur ke tanah.

Tatkala Hanzalah mengangkat pedang mahu menebas leher Abu Sufyan, dengan kuat panglima tentera Quraisy itu menjerit menarik perhatian tentera Quraisy. Tentera-tentera Quraisy menyerbu Hanzalah dan Hanzalah tewas, rebah ke bumi. Sebaik sahaja perang tamat, tentera Islam yang tercedera diberikan rawatan. Mayat-mayat yang bergelimpangan dikenalpasti dan nama-nama mereka, tujuh puluh orang kesemuanya, dicatat. Sedang Nabi Muhammad yang tercedera dan patah beberapa batang giginya diberi rawatan, beliau mengatakan sesuatu yang menyentak kalbu, “Saya terlihat antara langit dan bumi, para malaikat memandikan mayat Hanzalah dengan air daripada awan yang diisikan ke dalam bekas perak.” Abu Said Saidi, antara tentera yang berada dekat dengan Nabi Muhammad bingkas mencari jenazah Hanzalah. “Benar kata-kata Nabi Muhammad. Rambutnya masih basah bekas dimandikan!” Abu Said Saidi menyaksikan ketenangan wajah Hanzalah walaupun beliau cedera parah di seluruh badannya. Rambutnya basah dan titisan air mengalir di hujung rambutnya sedang ketika itu matahari terik memancar.


http://rushsina.blogspot.com/2011/12/kisah-pengantin-pergi-ke-medan-jihad.htm
l

Semua Manusia Berjihad? Siapa Orang Yang Berjihad?


Orang Yang Berjihad Ialah Orang Yang Berperang Fisabilillah

Apa yang tersebar luas di kalangan masyarakat kita ialah, manusia rata-rata mengatakan bahawa “jihad itu maksudnya bersungguh-sungguh, siapa saja yang bersungguh-sungguh maka dia berjihad, tidak kira di medan apa pun dia bersungguh-sungguh, bahkan orang kafir juga berjihad (bersungguh-sungguh) dalam perniagaan dan pekerjaan untuk mendapatkan wang, jihad bukan hanya perang”

Impak dari fahaman yang salah ini ialah, manusia memahami bahawa tiada beza antara orang yang berperang fisabilillah dengan orang yang tidak berperang, kerana orang yang tidak berperang juga mujahid. Fahaman ini salah menurut kitabullah.. Walhal apa yang diterangkan oleh Allah, ada beza antara orang yang berperang dengan orang yang tidak, orang yang berperang, mereka disebut sebagai mujahidin (orang yang berjihad), manakala orang yang tidak berperang, mereka disebut sebagai qo’idin (orang yang duduk-duduk). Hal ini terdapat dalam surah An Nisaa.

Orang yang tidak menyertai perang dalam Quran hanyalah orang-orang munafiq, atau orang-orang yang diberi keizinan untuk tidak berperang kerana uzur seperti tempang, buta, sakit, dan tidak mempunyai kenderaan untuk sampai ke sana. Orang-orang ini yang tidak berperang tidak dikira berjihad, tapi dikira sebagai duduk-duduk sekalipun mereka tidak berperang kerana menjaga anak isteri atau kerana berniaga atau kerana melawan nafsu. Orang beriman seperti yang terjadi pada zaman Rasulullah, mereka juga mempunyai anak isteri, mempunyai kerjaya (pekerjaan), mereka juga beramal ibadah, mereka juga mengawal nafsu, tapi mereka tidak memandang kecil perintah perang dari Allah seperti kita! Kita memandang kecil perintah perang dari Allah! Kita meremeh-remehkan sunnah perang Rasulullah! Kita mengabaikan ayat-ayat perang dalam Kitabullah dan sunnah Rasulullah! Subhanallah.. tidak malukah kita mengaku hamba Allah? Tidak malukah kita mengaku pengikut Rasulullah?

Lihat kisah sahabat Nabi, Hanzdalah yang baru menikah, tapi perang itu lebih beliau cintai dari isteri yang cantik jelita. Sanggup beliau tinggalkan isterinya untuk berperang bersama Rasulullah sehingga akhirnya terbunuh syahid. Cinta kepada Nabi, mempunyai hubung kait dengan cinta kepada jihad seperti yang disebutkan dalam Quran surah at taubah, ayat 24. Kerana jihad itu bukti cinta kepada ajaran Nabi, andai mengaku cinta Nabi tapi tidak sanggup mati untuk mentaati ajaran Nabi (menyahut seruan perang) maka tersingkaplah tanda-tanda kemunafiqan dalam hatinya.

Lihat pula kisah sahabat Nabi yang beramal sholeh, tapi dia tidak mengikut Rasulullah berperang, dia merasa malas dan berat untuk berperang, dia melambat-lambatkan persiapan untuk menuju perang, akhirnya dia tertinggal tidak berperang, maka dia dikira sebagai qo’idin sekalipun dia tetap beramal sholeh sewaktu tidak berperang atau sekalipun dia berjihad nafsu, berjihad ekonomi dan melakukan apa-apa perbuatan pun selain perang tetap dia dikira qo’idin(tidak berjihad, tidak berperang).

Kemudian, turunlah ayat-ayat Quran yang membongkar isi hati orang-orang yang tidak berperang, bahawa mereka itu sebenarnya munafiq. Sahabat Nabi ini kemudiannya diperintahkan agar dipulau secara bertempoh. Maka dia benar-benar insaf dan bertaubat dari perbuatan meninggalkan perang itu. Dia kemudian menyertai perang bersama Rasulullah. Allah Maha Penerima Taubat.

Wahai saudaraku, dalam Quran itu terdapat banyak kisah-kisah orang yang tidak berperang, mereka itu munafiq belaka sekalipun banyak jenis alasan yang mereka berikan untuk tidak berperang, kerana orang beriman tidak akan ragu-ragu untuk mentaati perintah Allah sebagai tanda pengabdian dirinya kepada Allah. Tapi ada juga orang beriman yang tidak mampu berperang dan mereka tidak munafiq, iaitu orang yang menjumpai Rasulullah dan menyatakan bahawa tidak mempunyai kenderaan untuk menuju ke lokasi perang seraya meminta Rasulullah memberi kenderaan kepada mereka untuk menuju ke lokasi perang, tapi Rasulullah sendiri tidak mampu menyediakan untuk mereka, lantas bercucuranlah air mata mereka kerana tidak dapat berperang fi sabilillah.

Hal ini berbeza dengan orang munafiq yang lebih suka tidak berperang, merasa lega andai tidak berperang, membenci untuk pergi berperang, membenci untuk meninfaqkan wang kepada orang yang berperang, dan melarang manusia dari berperang, serta memberi seribu satu alasan untuk tidak berperang fi sabilillah. Semuanya telah dibongkarkan oleh Allah dalam Quran.

Saudaraku, paling kurangpun, untuk menyelamatkan iman kita dari kemunafiqan, ialah berniatlah untuk berperang, akui kewajipan perang, dan akui bahawa sekarang dirimu tidak berperang kerana kamu masih abai, bukan kerana perang itu tidak wajib. Andai perang itu dikatakan tidak wajib, sama saja dengan mengatakan sholat itu tidak wajib, hukumnya murtad.

Kesimpulannya, orang yang berperang fisabilillah maka mereka itulah mujahidin, orang yang selain mereka bukan mujahidin dan bukan berjihad. Mereka itu semuanya qo’idin. Orang yang duduk-duduk tidak berjihad, tidak berperang. Orang yang tidak berperang berdosa dengan Allah kerana tidak mentaati perintahNya. Tidak mempamerkan pengabdian diri kepada Allah. Lebih mencintai diri dari mencintai Allah, Rasul dan Berjihad untuk membela ajaran Rasulullah. Allah berfirman “Andai kamu tidak berangkat berperang nescaya Dia akan mengazabmu dengan azab siksa yang pedih”.. Wallahua’lam.. Semoga kita menyediakan persiapan untuk berperang “Seandainya mereka itu ingin berperang, mestilah mereka menyediakan persiapan untuk berperang” Semoga kita sedar dengan jelas bahawa meninggalkan perang itu hukumnya haram kerana berperang hukumnya wajib, dan tidak termasuk dalam golongan yang disesatkan yang menyangka bahawa tidak berperang itu halal dalam Islam. Jazakallahu khairal jaza.

Kemampuan Rendah Tapi Cita Melayup Tinggi


Kemampuan Rendah Sedangkan Cita-cita Tinggi

Keadaan dunia sekarang menunjukkan keadaan umat Islam yang lemah jika dibandingkan dengan musuh mereka. Menunjukkan kita ini hanya seperti semut yang nak berlawan dengan helang. Walhal umat kita redho dengan keadaan lemah hina ini. Umat kita tidak pentingkan kekuatan militer serta meningggalkan perintah Allah yang berbunyi:

“Dan sediakanlah segala persiapan yang mampu kamu sediakan dari segi kekuatan dan kuda-kuda perang, dengan persiapan itu kamu menggentarkan musuh-musuh Allah dan musuh mu..”

Surah Al Anfal :60

Ayat ini sudah cukup untuk mengajar kita tentang kepentingan menyediakan segala kekuatan dari segi ketenteraan dan persenjataan untuk berperang fisabilillah dan menghancurkan musuh. Andai kita melengah-lengahkan persediaan ini, musuh kita tidak pernah terlengah untuk menyediakannya. Maka sesaat kita melengah-lengahannya, ia cukup membuatkan kita semakin ketinggalan dan semakin kecil.

Segala kekuatan yang diperlukan untuk berperang seperti berlajar menggunakan senjata, berlatih menembak, berlajar berenang, latihan fizikal, sehingga kita sudah mahir dan cekap. Tidak dilupai juga, berlajar cara-cara membuat bom, berlajar stratergi perang dan tipu helahnya, mengenal pasti kekuatan dan kelemahan musuh. Segala yang diperlukan untuk berperang itu perlu.

Dari sudut yang lain, kekuatan ekonomi juga perlu, kekuatan ilmu teknologi juga perlu, dan kekuatan ruh jiwa sudah tentu perlu.

Maka wajib bagi kita menyediakan kekuatan ini untuk berperang fisabilillah. Tidak boleh masih melengah-lengahkannya. Kerana ini perintah Allah, persediaan perlu dilakukan bukan ketika kita sudah diserang, tapi sebelum kita diserang, ketika masih aman seperti sekarang. Namun, meskipun negara kita belum diserang, tapi Islam di seluruh pelusuk dunia sedang diperangi, maka wajiblah kita berperang di negeri jihad, dan bertambah wajiblah kita menyediakan kekuatan perang apatah lagi sekarang ini keadaan kita lemah.

Tapi, perlu difahami bahawa kekuatan ini bukan syarat untuk berperang, andai tidak mempunyai kekuatan juga boleh berperang dan itu bukan bunuh diri. Tiada istilah bunuh diri dalam memenuhi seruan Ilahi. Perang itu perintah Allah, Allah sediakan syurga bagi siapa yang terkorban, siapa yang menang disediakan pahala yang besar.

Andai kita menunggu betul-betul kuat baru nak berperang, maka ia bukan membawa kebaikan, tapi membuatkan Islam semakin kalah. Kekuatan tidak akan cukup, semakin dicari semakin tidak cukup.

Kerana itu, berjihadlah! Berperanglah fisabilillah! Menang atau mati syahid. Salah satu dari dua kebaikan yang disediakan untukmu. Pilihlah salah satu, andai mampu menang, maka silakan, andai tidak mampu, pilihlah mati syahid. Jangan pilih untuk tidak berperang atau berhenti berperang. Tidak berperang itulah sebenarnya kalah, berhenti berperang itulah sebenarnya kalah, berperang takkan kalah selamanya kerana kedua-duanya merupakan kemenangan. Menang atau mati syahid, kedua-duanya merupakan kemenangan di sisi Allah. Mati syahid juga merupakan kemenangan disisi kita kerana berjaya mencapai matlamat hidup. Matlamat hidup kita ialah memperhambakan diri kepada Allah.

Firman Allah: “Tidaklah Aku ciptakan jin dan manusia melainkan agar mereka memperhambakan diri terhadapKu”

Selaku hamba Allah, mustahil akan mempersoalkan perintah perang dari Allah. Hamba Allah apabila mendengar perintah perang dari Allah, maka dia bergembira untuk melaksanakannya, tidak ragu-ragu, dan berperang sehingga menang atau syahid. Bahkan sememangnya mati syahid itu ditunggu-tunggunya agar dapat berjumpa Allah.

Kesimpulannya, berperanglah fisabilillah sekalipun bakal syahid. Kerana syahid itu sendiri merupakan kemenangan. Berperanglah untuk membela Islam dan menegakkan Islam, andai tidak mampu menang, jangan tidak berperang dan jangan berhenti berperang, sebaliknya carilah mati syahid.

Thoriq Bin Ziyad ketika membawa sebelas ribu mujahidin untuk menakluki Andalusia berdepan dengan seratus ribu tentera salib! Mereka menaiki kapal-kapal perang dan berlabuh di jabal thariq, dan mereka berkubu di situ. Pada hari permata lagi mereka sudah diserang dasyat. Thariq risaukan semangat tenteranya, kerana keadaan menunjukkan bahawa mereka tidak akan menang andai berperang. Maka beliau arahkan agar kapal-kapal mereka yang dalamnya ada bekalan makanan itu dibakar kesemuanya. Setelah semuanya dibakar, beliau berkata kepada tentera-tenteranya: “Di depan kamu musuh dan di belakang kamu laut! Hidup Mulia atau mati syahid!” Tentera Islam tiada pilihan untuk menghentikan peperangan, mereka tidak fikir apa-apa melainkan perang sehinga menang atau syahid. Mereka tidak fikir untuk balik ke negeri asal, mereka tidak fikir untuk menghentikan perang, mereka tidak fikir untuk tidak berperang, tiada apa yang mengganggu fokus utama mereka iaitu berperang fisabilillah. Maka mereka gigih berperang sehingga akhirnya menang.

Saturday, December 24, 2011

Berperang Untuk Syahid

Kepentingan Aksi Berani Mati, Aksi Mencari Mati Syahid

Ibuku disaat mengetahui bahawa aku ingin mati syahid, maka tiba-tiba wajahnya menjadi merah macam nak menangis, dia berkata “siapalah yang merasuk cheq sampai jadi macam ni?” Aku pun.. nak jawab macam mana, takkan nak kata hadis-hadis Nabi lah yang merasuk cheq ni.. Ayat-ayat Quran lah yang merasuk cheq ni.. Dia kata, Islam bukan suruh perang sangat, kalau buat baik kepada ibu bapa pun x pa dah.. x payah jihad dah.. jihad yang Dia suruh sangat tu jihad nafsu.. Yang hairannya cheq sorang saja jadi macam ni, orang lain tak macam ni.. Kalau semua orang nak pi perang takpalah juga, ni cheq sorang saja pi.

Ustazku pula ada yang menasihatiku jangan berjihad kerana jihad itu sama saja dengan bunuh diri, jihad itu sama saja dengan ‘serah tengkok’ kepada orang kafir. Kalau berjihad, mesti tak menang sebab kita lemah dan mereka kuat, kalau kita berjihad pasti kita syahid punya.

Ingin syahid dilihat ganjil, kerana syahid itu disangka sama saja dengan bunuh diri. Tapi, sebenarnya Allah suruh kita perang, dan Allah tak bagi kita tak perang, atau berperang kemudian patah balik. Allah suruh kita perang sampai menang atau mati syahid. Keadaan sekarang ini sememangnya tidak menunjukkan tanda-tanda bahawa kita akan menang kalau perang, ia menunjukkan kita akan syahid kalau perang, tapi perintah Allah tetap kekal, maka berperanglah sekalipun sudah tahu bakal syahid.

Kalau kita nak perang untuk menang saja, tak mahu mati, mesti kita takkan perang. Kalau zaman Nabi pun para sahabat hanya nak perang untuk menang, dan tak mahu syahid, maka Islam mesti tak menang. Tapi sahabat2 Nabi perang supaya mati syahid. Mereka tak sayang nyawa pun waktu perang. Muhammad Al-Fateh sendiri meskipun sudah banyak kali menyerang kostantinopel tapi masih tak menang-menang. Kenapa? Sedangkan segala stratergi dan kekuatan telah dikerahkan.. Kerana tentera Islam masih tak mahu syahid.

Setelah serang punya serang tapi tak menang, mereka pun buntu, maka pada hari terakhir penyerangan, Muhammad Al fateh berkata; “hari ini aku ingin syahid, siapa yang ingin syahid bersamaku marilah” Maka pada hari itu di waktu penyerangan, ada seorang generalnya yang memimpin dalam 40 org tentera telah melakukan aksi berani mati, mereka berjaya menembusi kubu itu dan berjaya sampai ke puncaknya dan memacakkan bendera Islam di atas kubu itu, seluruh 40 org itu dibunuh syahid, terutamanya general yang memacakkan bendera itu, ribuan anak panah tertusuk di tubuhnya. Ketika muhammad al fateh melihat amaliyyat istisyhadiah (operasi mencari syahid) itu, maka dia berkata “siapakah yang berani itu? Dia telah mendahului beta (dalam memburu syahid)” Dengan menyaksikan aksi ini, semua tentara Islam semangatnya terangsang untuk mati syahid, mereka berperang habis-habisan agar dapat syahid, sehingga tiba-tiba tentera rom pun kalah dan melarikan diri.

General itu bersama 40 orang jundi menembusi kubu itu, mereka memerangi musuh yang menghalangi mereka sehingga semakin ramai dari diri mereka yang terkorban syahid, sehingga akhirnya tinggal general itu seorang sahaja yang berjaya sampai ke puncaknya, dan dia membawa panji-panji Islam dan memacakkannya di puncak kubu, dan dia memekik kepada tentera Islam yang masih belum berjaya menembusi kubu “aku telah menembusi kota ini, setelah ini, kalian pula!!!” Lantas ribuan pasukan pemanah rom memanah-manah jasadnya sehinga terpasaklah jasadnya dengan ratusan anak panah. Dia pun gugur syahid, DENGAN DARAHNYALAH ISLAM MENANG!!!!!!!!!!!!!!!!!!!

Alangkah baiknya kalau kita jadi seperti dia, darahnya penyebab kemenangan Islam. Sejak zaman dahulu lagi sudah ada amaliyyah istisyhadiah (operasi mencari syahid). Inilah aksi paling berani dalam jihad. Inilah aksi paling mengecutkan musuh-musuh Allah dan mencingcang-cingcang semangat mereka, kerana mereka berperang untuk menang sedangkan tentera Islam berperang untuk mati.

Islam tak boleh menang jika kita takut mati. Kita mesti sedia untuk mati. Bahkan sememangnya mati syahidlah yang Allah jadikan motivasi kepada kita untuk berperang. Lihatlah surah at taubah ayat 111.

Dalam perang zaman kemenangan Islam dahulu, tentera-tentera Islam cinta syahid, mencari syahid, berani syahid. Sedangkan kita pada hari ini, memandang ganjil kepada orang yang mencari syahid. Kita sangka dia bodoh kerana mencari mati. Walhal, meskipun kelihatan ganjil, tapi inilah kunci kejayaan kita. Inilah contoh teladan terbaik yang ditunjukkan kepada kita. Berani syahid kunci kejayaan.

Rasulullah dalam hadis baginda, mengiktiraf aksi mencari syahid, menurut hadis, ini termasuk dalam cara kehidupan yang terbaik. Seorang lelaki yang bila mendengar bahaya, atau mendengar bunyi pergerakan menuju bahaya, maka dia pun bergegas memacu kudanya untuk berperang mencari mati. Dalam hadis yang lain pula, Allah kagum terhadap seorang lelaki yang berperang fisabilillah, ketika sahabat-sahabatnya terpukul mundur ke belakang tapi dia masih teguh kerana mengetahui perang itu wajib keatasnya, maka dia pun terus memerangi musuh sehingga akhirnya mati syahid. Allah berkata kepada malaikat; lihatlah hambaku ini dia berperang kerana mengharapkan apa yang datang dari sisiKu dan apa yang ada di sisiKu.

Rasulullah pernah menawarkan syurga kepada siapa yang berani melakukan aksi berani mati, ketika jasad Khabbab dibunuh dan disalib oleh tentera musyrikin dalam jumlah 40 orang tentera. Mereka menyalib mayatnya dan meletakkannya di tengah-tengah kawasan perkemahan orang musyrik itu. Maka Rasulullah memberi tawaran; siapa yang berani mengembalikan jasad Khabbab, baginya syurga. Maka tawaran ini disahut oleh Zubair Al Awwam dan seorang sahabatnya. Maka mereka berdua pun memacu kuda mencari syahid. Lantas turunlah ayat Quran bagi mengiktiraf perbuatan berani mencari syahid itu “dan diantara manusia, ada yang menjual dirinya untuk meraih keredhoan Allah, maka Allah maha Penyantun terhadap hamba-hambaNya” al baqarah. Dengan izin Allah, mereka tidak syahid pun dalam aksi itu.

Bagi meyimpul isi utama, marilah kita memasakkan keinginan yang kukuh untuk mencari syahid. Bayangkan syurga telah berada di depan mata, buat apa nak ragu-agu untuk melangkah ke depan sekalipun bakal syahid, kerana melangkah ke depan beerti masuk syurga. Mencari syahid itu kunci kenenangan Islam. Islam tidak menang jika tenteranya takut mati. Kita sendiri tidak akan berperang andai takut mati. Berperanglah sekalipun sudah tahu akan syahid. Agar tercapai janji Allah, yakni syurga. Bahagialah kerana menghadiahkan nyawa untuk Islam. Gembiralah kerana menginfaqkan darah untuk Islam. Aksi berani syahidmu itu bagaikan oksigen bagi Islam. Jangan tidak membunuh manusia hanya semata-mata untuk mengelakkan kematian. Tidak guna melarikan diri dari syahid sedangkan akhirnya kau dapat mati juga. Jangan mensia-siakan syurga. Wallahua’lam.. Semoga azam kita diperteguhkan Allah.